Bank Mandiri dan DJKN Gelar Lelang Aset

Bank Mandiri dan DJKN Gelar Lelang Aset

Bank Mandiri dan DJKN Gelar Lelang Aset
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank Mandiri terus mengembangkan inovasi dalam pengelolaan aset guna mengoptimalisasi return yang dihasilkan. Terkait hal itu, Bank Mandiri berkolaborasi dengan Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kementerian Keuangan menggelar lelang serentak agunan kredit macet Bank Mandiri bertema Gema Auction 22-2-22, yang dilaksanakan secara elektronik (e-auction).

Sebanyak 834 agunan aset dengan jumlah limit lebih dari Rp1 triliun akan dilelang di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) seluruh Indonesia melalui situs lelang Indonesia lelang.go.id serta pada website resmi lelang Bank Mandiri di lelang.bankmandiri.co.id. Aset tersebut merupakan kelolaan dari seluruh debitur segmen wholesale dan retail yang telah dinyatakan macet, atau bahkan pailit.

Wakil Direktur Utama Bank Mandiri Alexandra Askandar mengungkapkan, inisiatif lelang serentak tersebut merupakan upaya perbaikan kualitas aset terbaik guna mendukung pengembangan bisnis secara berkelanjutan.

“Lelang Hak Tanggungan dan Lelang Eksekusi Jaminan Fidusia merupakan bagian penting dalam menjaga kesehatan keuangan di sektor perbankan, terutama dalam penanganan kredit bermasalah. Untuk itu, proses lelang perlu dilakukan secara baik, cepat, efisien serta akuntabel,” kata Alexandra pada opening ceremony secara hybrid (Onsite dan Virtual) di Plaza Mandiri, Jakarta, 22 Februari 2022.

Lebih jauh, Direktur Manajemen Risiko Bank Mandiri Ahmad Siddik Badruddin memastikan bahwa kondisi aset-aset yang tersebut layak untuk dilelang, baik secara fisik maupun kelengkapan dokumen pendukung. Peserta lelang tetap dapat memiliki akses untuk mencari aset-aset terbaik sesuai dengan kebutuhan karena adanya integrasi portal lelang Bank Mandiri ke dalam Portal Lelang DJKN.

Ia mengingatkan agar seluruh jajaran Bank Mandiri dapat terus menjaga koordinasi dan hubungan baik dengan jajaran DJKN dan KPKNL di seluruh Indonesia, serta senantiasa melakukan upaya edukasi kepada nasabah guna menghasilkan success rate lelang yang maksimal. Tak hanya itu, hubungan baik juga perlu dijaga dengan Badan Pertanahan Nasional (BPN) yang telah mendukung dalam pembuatan Surat Keterangan Pendaftaran Tanah sehingga pelaksanan lelang bisa berjalan lancar.

Dari kolaborasi ini, Bank Mandiri berhasil membukukan pengembalian aset yang baik, dimana sejak Januari 2022 pendapatan Bank Mandiri dari hasil pencapaian laku lelang maupun pralelang telah mencapai lebih dari Rp100 miliar. (*)

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]