Bank Dunia: Kenaikan Suku Bunga Global Akan Picu Resesi di 2023

Bank Dunia: Kenaikan Suku Bunga Global Akan Picu Resesi di 2023

suku bunga global
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank Dunia memperkirakan kenaikan tingkat suku bunga yang hampir merata di seluruh dunia dapat membahayakan ekonomi global. Bahkan, krisis finansial global seperti yang terjadi di tahun 2008 dapat terulang akibat peningkatan tingkat suku bunga tersebut.

Kenaikan tingkat suku bunga untuk menekan inflasi akan membuat akses pinjaman semakin mahal. Hal ini juga akan memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Peringatan dari Bank Dunia muncul setelah pertemuan kebijakan moneter antara Bank Sentral AS, Federal Reserve (The Fed) dan Bank Sentral UK, Bank of England, menetapkan rencana untuk meningkatkan tingkat suku bunga minggu depan.

Pada (15/9), Bank Dunia menyatakan, ekonomi dunia sedang berada pada puncak perlambatan sejak 1970. Lebih lanjut, Bank Dunia menyebut bahwa sebuah laporan mencatat, perekonomian tiga poros kekuatan ekonomi dunia yakni Amerika Serikat, Tiongkok, dan wilayah Eropa, telah melambat sangat tajam akhir-akhir ini.

“Di bawah kondisi tersebut, sebuah hantaman yang moderat sekalipun terhadap ekonomi global di tahun depan bisa membalikkan kondisi ke resesi,” tutur laporan Bank Dunia, seperti dikutip dari BBC, 17 September 2022.

Bank Dunia kemudian menyarankan bank-bank sentral di seluruh dunia untuk saling mengkoordinasikan kebijakan dalam rangka mengurangi pengetatan moneter.

Inflasi sendiri telah mencapai posisi tertingginya sejak 40 tahun terakhir di Amerika Serikat dan Inggris Raya. Ini dipicu oleh peningkatan permintaan sejalan dengan pelonggaran pembatasan sosial dan perang Rusia – Ukraina yang melambungkan harga energi, bahan bakar, dan harga-harga makanan.

Sebagai respon, bank-bank dunia lalu meningkatkan tingkat suku bunga untuk memadamkan lonjakan permintaan dari rumah tangga dan sektor usaha. Kenaikan tingkat suku bunga yang besar meningkatkan risiko resesi karena itu dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Sebagai informasi, bank-bank sentral memiliki riwayat saling berkoordinasi dalam mendukung stabilitas ekonomi global. Pada 2008 ketika krisis finansial global menerpa, the Fed bersama Bank Sentral Eropa, Bank Sentral Kanada, Bank Sentral Swedia, dan Bank Sentral Swiss, secara bersama-sama menurunkan tingkat suku bunga mereka.

Mereka semua menyatakan bahwa intensifikasi dari krisis finansial telah memperbesar risiko ekonomi. Dan itu memperkecil peluang untuk terjadinya stabilitas harga. (*) Steven Widjaja

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]