Arwin Rasyid: Di Tengah Serbuan Bank Digital, Bank Konvensional Masih Prospektif

Arwin Rasyid: Di Tengah Serbuan Bank Digital, Bank Konvensional Masih Prospektif

Arwin Rasyid: Di Tengah Serbuan Bank Digital, Bank Konvensional Masih Prospektif
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Pamor bank digital tengah naik daun seiring dengan perubahan perilaku masyarakat yang turut berubah karena pandemi. Meski begitu keberadaan bank konvensional diyakini masih tetap prospektif.

Hal tersebut seperti diungkapkan Mantan CEO CIMB Niaga Arwin Rasyid, ketika Infobank berkunjung di kediamannya di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa, 26 Oktober 2021.

“Bank konvensional masih sangat prospektif, karena bank konvensional sudah punya nama di pasar, sudah punya nasabah yang setia, modalnya sudah kuat,” kata Arwin.

Agar dapat bersaing, lanjutnya, bank konvensional harus terus mengedepankan pelayanan kepada nasabah. “Jadi sebenarnya tidak sulit untuk bank konvensional itu untuk bangkit, untuk bisa menghadapi mulai munculnya neo bank atau bank-bank digital tidak sulit sama sekali. Hanya tinggal mereka itu memikirkan apa yang diinginkan oleh nasabah,” ujar Arwin.

Selain itu, penting hadirnya digitalisasi perbankan dan adanya penyesuaian terhadap pengelolaan cabang-cabang bank konvensional demi menekan biaya atau cost. “Pada akhirnya nasabah itu punya pelayanan yang baik. Memang ada manfaatnya juga memiliki cabang, bisa didatangi tapi cabang-cabang sekarang ini harus lebih disesuaikan dengan perkembangan zaman,” ujar Arwin.

Ketika memimpin CIMB Niaga pada 2008 sampai 2015, Arwin juga melakukan transformasi digital di sana. Salah satunya dibuktikan dengan meluncurkan layanan Rekening Ponsel CIMB Niaga pada 2013.(*) Bagus Kasanjanu

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]