UOB Tawarkan US$1 Juta Bagi 30 FinTech Start Up

UOB Tawarkan US$1 Juta Bagi 30 FinTech Start Up

UOB Tawarkan US$1 Juta Bagi 30 FinTech Start Up
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta–United Overseas Bank Limited (UOB) mengumumkan rencana untuk mendorong pertumbuhan start-up terbaik di bidang teknologi keuangan alias FinTech.

Sebanyak 30 perusahan start-up terpilih akan menjalankan program akselerasi 100 hari yang diselenggarakan oleh The FinLab, perusahaan paatungan antara UOB dengan Infocomm Invesments Pte Ltd.

Melalui The FinLab, UOB akan memberikan dana US$30.00 bagi setiap perusahaan start-up sebagai modal awal dengan imbal balik kepemilikan saham sebesar 6%. Masing-masing perusahan start-up juga akan menerima bantuan senilai US$400.000 dalam bentuk software yang disponsori oleh partner The FinLab serta bantuan setara US$7000 dalam bentuk penyediaan kantor sebagai ruang kerja. Secara total, masing-masing start-up akan menerima US$440.000 dalam bentuk uang dan manfaat lainnya.

Program tersebut akan mulai diluncurkan di Singapura dalam tiga tahapan selama kurun waktu 2 tahun. Tahap pertama akan dimulai Mei 2016 dan terdiri dari 10 start-up terbaik. Setiap start-up disarankan untuk membangun produk yang telah melakukan studi kelayakan sebagai solusi finansial dalam hal pembayaran, wealth management, manajemen layanan pelanggan, analisa data, solusi mobilitas, dan masuk dalam kategori perbankan sebagai Usaha Kecil Menengah (UKM).

Head of Group Channel and Digitalisation, UOB Group Janet Young mengatakan tujuan dari program tersebut adalah menemukan ide-ide kreatif dari berbagai latar belakang.

“Hal ini akan membantu kami menciptakan pengalaman nasabah yang lebih relevan dan menarik. Kami juga berkeinginan membantu perusahaan start-up menjadi pemimpin dalam inovasi FinTech,” kata Young dalam keterangan tertulis di Jakarta, Kamis 25 Februari 2016.

FinLab saat ini melakukan roadshow ke berbagai negara untuk memperkenalkan program tersebut. Kegiatan roadshow akan dilakukan di Bangkok, Hong Kong, Jakarta dan Singapura. Harapannya, lebih dari 500 perusahaan start-up di bidang FinTech diharap akan mendaftar melalui program tersebut. (*) Ria Martati

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]