UMKM Butuh Rantai Pasok Global Untuk Bisa Naik Kelas

UMKM Butuh Rantai Pasok Global Untuk Bisa Naik Kelas

BRI Jaga Rasio NPL di Bawah Industri
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Ekonom Senior Institute For Development of Economics and Finance (INDEF) Aviliani menilai bahwa UMKM nasional akan butuh rantai pasok global untuk bisa naik kelas. Saat ini, supply chain UMKM ke pasar global masih rendah dan membutuhkan dorongan salah satunya melalui kebijakan Fiskal.

Avi menyebut, dorongan tersebut tidak cukup hanya dari sisi penyaluran kredit dan subsidi bunga saja. Menurutnya, UMKM lebih membutuhkan insentif untuk membangun rantai pasok global dengan perusahaan-perusahaan besar agar bisa tetap eksis dan berkembang di masa digital.

“Global value chain UMKM di Indonesia ini rendah sekali dibandingkan dengan beberapa negara lain. Menurut saya, justru di sektor fiskalnya yang harus diperbaiki untuk memberikan insentif kepada UMKM. Jangan subsidi bunga saja, tapi bagaimana membentuk supply chain dengan perusahaan besar,” jelas Avi pada paparan virtualnya, 22 September 2021.

Asal tahu saja, UMKM saat ini berkontribusi terhadap 57,24% dari total Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia. Berdasarkan data Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop), sebanyak 99,99% dari total pelaku usaha atau setara 64 juta pelaku usaha berasal dari UMKM. Para pelaku UMKM mampu menyerap tenaga kerja sangat besar, mencapai 117 juta orang atau 97% dari total tenaga kerja.

Pertumbuhan UMKM sangat dibutuhkan agar perekonomian Indonesia bisa bergerak maju. Untuk itu, pemerintah terus berupaya memberikan insentif-insentif untuk memastikan UMKM bisa survive di masa pandemi. (*)

 

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]