Sepanjang 2019, Neraca Dagang RI masih Tekor US$3,2 Miliar

Sepanjang 2019, Neraca Dagang RI masih Tekor US$3,2 Miliar

Jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatatkan neraca perdagangan RI di sepanjang tahun 2019 masih mengalami defisit sebesar US$3,2 miliar. Meskipun begitu, BPS mencatat nilai defisit neraca dagang tahun 2019 lebih rendah dibandingkan tahun 2018.

“Defisit (2019) ini jauh lebih kecil, hampir sepertiganya dibandingkan defisit 2018 yang mencapai US$8,69 miliar,” ujar Kepala BPS Suhariyanto di Jakarta, Rabu 15 Januari 2020.

Lebih rinci dirinya menjelaskan, nilai ekspor sepanjang tahun 2019 mencapai US$167,53 miliar atau tumbuh 6,94 persen (YoY). Sementara nilai impor telah mencapai US$170,2 miliar atau merosot dalam sebesar 9,53 persen (yoy).

Suhariyanto menyebutkan, nilai impor ditopang oleh 3 sektor utama diantaranya bahan baku yang mencapai US125,9 miliar lalu barang modal US$28,41 miliar, dan barang konsumsi US$16,41 miliar.

Sementara nilai ekspor ditopang oleh bahan bakar mineral mencapai US$22,22 miliar atau 14,35 persen dari porsi ekspor keseluruhan dan kedua terbesar ditempati oleh ekspor lemak minyak hewan nabati US$17,61 miliar atau setara 11,37 persen. (*)

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.