Respon Pemerintah Lambat, Ekonomi Bisa Minus Hingga Akhir Tahun

Respon Pemerintah Lambat, Ekonomi Bisa Minus Hingga Akhir Tahun

Jakarta – Ekonom Senior Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Didik J Rachbini menyatakan bahwa respon kebijakan pemerintah dalam menangani pandemi covid-19 terbilang masih sangat lambat.

Hal tersebut tercermin dari implikasi respon Pemerintah dalam bidang kesehatan dengan melonggarkan pergerakan masyarakat di saat kasus positif Covid-19 masih terus meningkat. Didik bahkan menyebut, bila peningkatan kasus positif belum juga berhenti, bakal mengancam ekonomi RI hingga akhir tahun.

“Justru Pemerintah yang menjadi sumber pertumbuhan ekonomi jadi negatif dan saya yakin kuartal III-2020 resesi dan kuartal IV-2020 jatuh lagi kalau penanganan seperti ini,” kata Didik melalui video conference Indef di Jakarta, Kamis 6 Austus 2020.

Menurutnya, Pemerintah harus hadir dalam penyelamat kesehatan dan juga perekonomian negara. Oleh karena itu, respon kebijakan Pemerintah harus sangat cepat dalam menangani pandemi covid-19 sebelum memulihkan ekonomi.

Sejalan dengan hal tersebut, Direktur Eksekutif Tauhid Ahmad menilai akan sulit mengembalikan pertumbuhan ekonomi di rentang positif pada kuartal III-2020. Terlebih penyebaran covid-19 yang belum kunjung membaik, sehingga aktivitas di luar rumah, termasuk belanja masyarakat masih terbatas.

“Kami memperkirakan pertumbuhan ekonomi masih negataif. Artinya kita memang harus siap menghadapi situasi resesi yang penting untuk kita hadapi secara serius,” tambah Tauhid.

Dirinya mengatakan, hingga kuartal II-2020 saja ekonomi RI sudah turun Rp145,64 triliun bila dihitung dengan PDB atas dasar harga berlaku. Dimana diketahui ekonomi RI berdasarkan PDB triwulan II atas dasar harga berlaku sebesar Rp3.687,7 triliun atau turun dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2019 sebesar Rp3.963 triliun.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan angka produk domestik bruto (PDB) RI pada kuartal II-2020 minus hingga 5,32% secara tahunan. Sementara secara kuartalan, ekonomi terkontraksi 4,19% dan secara kumulatif terkontraksi 1,26%. Kontraksi ini lebih dalam dari konsensus pasar maupun ekspektasi pemerintah dan Bank Indonesia di kisaran 4,3% hingga 4,8%.

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.