Pergerakan Rupiah Dibayangi Sentimen Penolakan Omnibus Law

Pergerakan Rupiah Dibayangi Sentimen Penolakan Omnibus Law

Jakarta – Nilai tukar rupiah terhadp dolar as pada hari ini (9/10) dibuka level Rp14.670/US$, posisi ini menguat 40 poin atau 0,27% bila dibandingkan dengan penutupan kemarin (8/10) di level Rp14.710/US$.

Kepala Riset Monex Investindo Ariston Tjendra menjelaskan, meski dibuka menguat rupiah masih dibayangi oleh sentimen negatif dalam negeri usai terjadinya demonstrasi menolak UU Omnibus Law di berbagai wilayah di Indonesia.

“Dari dalam negeri, pasar masih mewaspadai demo yang kisruh yang bisa menahan penguatan nilai tukar rupiah. Potensi hari ini rupiah bergerak di kisaran Rp14.650/US$ hingga Rp14 800/US$,” kata Ariston di Jakarta, Jumat 9 Oktober 2020.

Sebelumnya, demonstrasi terkait disahkannya Undang-Undang Cipta Kerja oleh DPR RI, terjadi di berbagai daerah di Indonesia, Kamis (8/10). Perwakilan dari berbagai elemen di antaranya buruh dan mahasiswa, bergantian menyampaikan aspirasi terkait Undang-Undang Cipta Kerja. 

Aksi unjuk rasa di beberapa daerah bahkan berujung ricuh dan anarkis diantaranya Jakarta, Medan, Yogyakarta, Makassar serta daerah-daerah lain. Ariston memandang saat ini investor sedang mencermati perkembangan aksi tersebut akankah berlangsung lama atau hanya sebentar.

Sebagai informasi saja, berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) hari ini, (9/10) kurs rupiah berada pada posisi Rp14.737/US$ terlihat menguat dari posisi Rp14.750/US$ pada perdagangan  kemarin (8/10). (*)

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.