Lonjakan Covid-19 di AS, Giring Pelemahan Rupiah ke Rp14.200/US$

Lonjakan Covid-19 di AS, Giring Pelemahan Rupiah ke Rp14.200/US$

Jakarta – Nilai tukar rupiah terhadap dolar as pada hari ini (13/11) dibuka pada posisi Rp14.150/US$, angka tersebut terlihat menguat 0,10% jika dibandingkan perdagangan kemarin (12/11) sore di level Rp14.160/US$.

Kepala Riset Monex Investindo Ariston Tjendra menilai, nilai tukar masih berpotensi untuk melemah seharian menanggapi tingginya kasus covid-19 di Amerika Serikat.

“Pasar mewaspadai sentimen kenaikan virus tersebut bisa menjadi sentimen negatif juga untuk nilai tukar emerging markets,” kata Ariston di Jakarta, Jumat 13 November 2020.

Dirinya memperkirakan, potensi pergerakan rupuah hari ini berkisar antara Rp14.100/US$ hingga Rp14.200/US$. Menurutnya pelaku pasar masih menanggapi secara negatif kenaikan tinggi kasus covid-19 di AS yang bisa menghambat pemulihan ekonomi di negara tersebut sementara vaksin belum tersedia.

Sebagai informasi saja, negara Amerika Serikat, India, Brasil kini masih menjadi 3 negara dengan jumlah kasus Covid-19 tertinggi di dunia. Berdasarkan data (12/11), jumlah kasus Covid-19 di Amerika Serikat telah melebihi 10,8 juta kasus.

Sebagai informasi saja, berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) hari ini, (13/11) kurs rupiah berada pada posisi Rp14.222/US$ terlihat melemah dari posisi Rp14.187/US$ pada perdagangan kemarin (12/11). (*)

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.