Kasus Covid-19 Melandai jadi Tenaga Penguatan Rupiah

Kasus Covid-19 Melandai jadi Tenaga Penguatan Rupiah

Jakarta – Pada hari ini (16/2) nilai tukar rupiah terhadap dolar as dibuka pada posisi Rp13.895/US$ menguat 15 poin atau 0,11% bila dibanding dengan perdagangan kemarin (15/2) di level Rp13.910/US$.

Analis sekaligus Kepala Riset Monex Investindo Ariston Tjendra menilai, minat pasar terhadap aset berisiko terlihat masih tinggi pagi ini. Dimana indeks-indeks saham menguat.

“Minat pasar ini didukung berita positif mengenai kemajuan vaksinasi covid-19 global, menurunnya kasus baru harian covid-19, dan prospek stimulus besar pemerintah AS. Rupiah berpotensi menguat terhadap dolar AS hari ini,” kata Ariston di Jakarta, Selasa 16 Febuari 2021.

Sebagai informasi saja, berdasarkan data Satgas Penanganan Covid-19, hingga Senin (15/2) terdapat penambahan 6.462 kasus baru Covid-19 dalam 24 jam terakhir. Angka tersebut cukup melandai mengingat rekor penambahan tertinggi kasua covid-19 di Indonesia sempat menyentuh angka 13 ribu.

Sementara itu dari dalam negeri, selain kasus baru harian covid-19 yang juga menurun tambah Ariston, surplus neraca perdagangan Indonesia bulan Januari hingga US$1,96 miliar juga bisa membantu penguatan rupiah hari ini.

“Potensi pergerakan rupiah berada pada kisaran Rp13.850/US$ hingga Rp13.980/US$,” tukas Ariston. (*)

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.