Hari Anak Sedunia, Jadikan Moment Penyemangat

Hari Anak Sedunia, Jadikan Moment Penyemangat

Jakarta – Di masa pandemi COVID-19, anak-anak menghadapi banyak tantangan yang mungkin tidak dimengerti olehnya. Tiba-tiba tidak bisa ke sekolah, tiba-tiba harus lebih banyak dirumah aja, dan tiba-tiba harus selalu berhadapan dengan teknologi digital terus menerus.

Mari jadikan dunia ini lebih ramah bagi anak. Mari bayangkan kembali masa depan yang lebih baik bagi setiap anak. Semua anak memiliki hak untuk sehat, bahagia, aman, dan mengenyam pendidikan.

Oleh sebab itu, dalam situasi pandemi ini semua orang termasuk orang tua dituntut untuk adaptif dengan melakukan kegiatan bekerja, belajar hingga bermain bersama anak di rumah. Tanamkan rasa semangat yang kuat untuk anak dan selalu bergembira jadi kuncinya.

Kak Seto pernah mengungkapkan, tiap orang punya daya adaptasi menyesuaikan diri. Jadi karena ada situasi berubah, orang tua harus juga berani berubah.

“Berubah menjadi lebih tenang, sabar, gembira,dan penuh rasa syukur,” ucap Kak Seto dalam diskusi Satgas Penanganan Covid-19 dengan tema Mengajak Anak-Anak Bergembira di Masa Pandemi di Graha BNPB, beberapa waktu lalu.

Menurutnya, kondisi pandemi menuntut orang tua harus memposisikan diri sebagai sahabat anak-anak. Apalagi mengingat anak-anak mengalami perubahan situasi yang sangat drastis. Anak-anak yang terbiasa bertemu teman dan bergembiran di sekolah, kini harus berdiam di rumah.

“Jika di rumah para orang tua terus memposisikan sebagai bosa tau komandan yang main perintah saja anak-anak menjadi tidak betah. Karena itu bersahabatlah dengan anak, berdiskusi sehingga anak-anak merasa nyaman di rumah. Itu kuncinya,” jelasnya.

Selain itu dia juga menyarankan agar orang tua mendukung perkembangan bakat anak, dengan menaapresiasi potensi yang mereka miliki. Anak harus ditumbuhkan rasa percaya dirinya.

Apresiasi ini tidak hanya harus dilakukan di ranah akademik. Tapi juga potensi lain seperti menyanyi atau bakat anak lainnya.

“Yang perlu ditumbuhkan apresiasi terhadap setiap bakat atau potensi anak. Yang pintar nyanyi diapresiasi. Jadi anak ditumbuhkan perasaan percaya diri bangga menjadi diri sendiri karena ada apresiasi dari lingkungan keluarga,” pungkasnya. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.