Ekonomi RI Minus 5,32% di Kuartal II-2020

Ekonomi RI Minus 5,32% di Kuartal II-2020

Jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) merilis data pertumbuhan ekonomi atau Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia pada kuartal II-2020 mengalami kontraksi -5,32% dibandingkan periode yang sama tahun lalu (year-on-year/YoY). Sedangkan bila dibandingkan dengan triwulan I-2020 maka pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan II-2020 mengalami kontraksi minus 4,19%. Sementara kumulatif semester I terhadap semester I-2019 kontraksi 1,26%

Kepala BPS Suhariyanto menyebutkan, kontraksi terjadi lantaran dampak pandemi covid-19 yang memukul sendi perekonomian nasional, baik dari sisi pariwisata, konsumsi masyarakat serta investasi.

“Kita lihat pada di kuartal-I 2020 ekonomi kita sudah melambat 2,97% karena Adanya dampak pandemi covid yang luar biasa buruknya maka pertumbuhan ekonomi Indonesia kuartal kedua alami kontraksi atau negatif 5,32%,” jelas Suhariyanto melalui video conference virtual di Jakarta, Rabu 5 Agustus 2020.

Dirinya menjelaskan, dari beberapa indikator perekonomian telah mengalami penurunan diantarnaya jumlah wisatawan mancanegara yang terus turun pada triwulan II-2020 sebesar 81,49% menjadi hanya 482 ribu kunjungan.

Ditambahkannya, realisasi penanaman modal selama triwulan II-2020 yang juga turun sebesar 8,9% secara QtQ dan secara tahunan juga turun 4,3%.

Sebelumnya, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) juga mencatat adanya perlambatan pertumbuhan kredit perbankan. Dimana hingga semester I-2020 kredit hanya tumbuh 1,49% atau lebih rendah dibandingkan pertumbuhan bulan Mei 2020 yang masih tumbuh 3,04%.

Dirinya berharap, pemulihan ekonomi dapat terjadi pada kuartal ketiga tahun 2020 berkat dorongan dan stimulus dari Pemerintah maupun regulator. Sehingga ekonomi dapat kembali tumbuh positif para kuartal selanjutnya. (*)

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.