Dorong Kredit, BI: Kebijakan Makroprudensial tetap Akomodatif

Dorong Kredit, BI: Kebijakan Makroprudensial tetap Akomodatif

Jakarta – Bank Indonesia (BI) mengaku akan terus menerapkan kebijakan makroprudensial yang akomodatif guna menjaga stabilitas sistem keuangan serta membantu perbankan mengoptimalkan penyaluran kredit.

Hal tersebut seperti disampaikan oleh Kepala Departemen Kebijakan Makroprudensial BI Juda Agung pada acara sosialisasi Kebijakan Makroprudensial BI. Juda menilai, saat ini perbankan masih belum optimal dalam penyaluran kreditnya.

“Pertumbuhan kredit siklusnya masih dibawah titik potensialnya sehingga ini perlu didorong. Masih ada ruang untuk kebijakan makroprudensial yang akomodatif,” kata Juda di Jakarta, Rabu 26 Juni 2019.

Juda menjelaskan, selama tiga tahun hingga empat tahun ke depan Bank Sentral masih harus mendorong fungsi intermediasi perbankan guna meningkatkan pertumbuhan penyaluran kredit ke titik optimal pada level 15-16 persen secara tahunan (year on year/yoy).

Angka potensial tersebut dinilai harus sejalan dengan pertumbuhan ekonomi yang mampu tumbuh pada angka 6% secara tahunan.

“Tiga hingga empat tahun ke depan itu kredit potensialnya di range 15 hingga 16 persen. Dengan pertumbuhan ekonomi potensialnya 6 persen di 2024,” tambah Juda. (*)

 

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.