Defisit APBN Capai Rp283,2 T di Semester I 2021

Defisit APBN Capai Rp283,2 T di Semester I 2021

Jakarta – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengumumkan realisasi kinerja Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) yang masih defisit sebesar Rp283,2 Triliun hingga pertengahan tahun 2021. Defisit tersebut terjadi akibat belanja negara yang lebih besar dibandingkan pemasukan.

“Untuk realisasi semester I kita mengalami defisit Rp283,2 triliun atau 1,72% dari Produk Domestik Bruto (PDB),” kata Sri Mulyani dalam paparan virtualnya, Rabu, 21 Juli 2021.

Meskipun demikian, Menkeu mengungkapkan pemasukan negara pada Semester I 2021 sudah membaik jika dibandingkan tahun sebelumnya. Penerimaan negara hingga pertengahan tahun tercatat mencapai sebesar Rp886,9 triliun, atau naik 9,1% dibandingkan periode sebelumnya.

Adapun rincian pemasukan negara terdiri dari penerimaan pajak sebesar Rp557,8 triliun, penerimaan bea cukai sebesar Rp122,2 triliun, dan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) sebesar Rp206,9 triliun.

Kemudian, Sri Mulyani juga menyebut naiknya belanja negara yang turut mendorong perekonomian nasional. Pertumbuhan belanja negara terus bergerak dan bertumbuh terutama pada kuartal kedua 2021.

“Di sisi lain, realisasi belanja negara APBN kita hingga semester I mencapai 42,5% dari target APBN atau ini berarti naik 9,4% yoy dibandingkan tahun sebelumnya,” jelasnya (*)

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.