Chatib Basri Usul Naikan BLT Jadi Rp1 Juta Perkeluarga

Chatib Basri Usul Naikan BLT Jadi Rp1 Juta Perkeluarga

Jakarta- Ekonom Senior dan juga Mantan Menteri Keuangan periode 2013-2015 Muhammad Chatib Basri menilai stimulus bantuan langsung tunai (BLT) untuk masyarakat kelas bawah menjadi program paling efektif untuk meningkatkan konsumsi masyarakat ditengah perlambatan ekonomi akibat covid-19.

Oleh karena itu, dirinya mengimbau Pemerintah untuk memperluas cakupan penerima BLT serta memperbesar nilai dari bantuan tersebut. Chatib menyebut, selayaknya BLT disalurkan dengan jumlah Rp1 juta rupiah per Kepala Keluarga agar dapat memicu pergerakan ekonomi di masyarakat.

“Menurut saya BLT diberikan jangan dikasih Rp600 ribu kasih Rp1 juta dan dikalikan per rumah tangga maka kita butuh Rp180 triliun, uangnya bisa direalokasikan dari Kementerian dan Lembaga,” kata Chatib dalam live video conference di Jakarta, 28 Juli 2020.

Lebih lanjut dirinya mengungkapkan, saat ini sebagian besar penduduk Indonesia yang tergolong expiring middle class atau kelompok yang belum memiliki pendapatan cukup dan masuk kelas menengah. Berdasarkan data Bank Dunia, ada 115 juta orang Indonesia yang termasuk dalam expiring middle class atau setara 30 juta rumah tangga.

Menurutnya, dalam situasi saat ini alokasi dana pembangunan infrastruktur dapat dialihkan sementara ke program BLT agar masyarakat dapat merasakan langsung stimulus dari Pemerintah.

Sebelumnya, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) meningkatkan besaran BLT Desa dari Rp1,8 juta per keluarga menjadi Rp2,7 juta. Peningkatan ini diharapkan bisa membantu penduduk miskin menghadapi pandemi virus corona. Lebih rinci lagi, dalam tiga bulan pertama bantuan diberikan sebesar Rp600 ribu per keluarga penerima manfaat (KPM) per bulan. Kemudian untuk tiga bulan berikutnya sebesar Rp300 ribu per KPM per bulan. (*)

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.