BI Ungkap 3 Daya Tarik Indonesia Untuk Investasi

BI Ungkap 3 Daya Tarik Indonesia Untuk Investasi

Jakarta – Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengungkapkan tiga alasan utama mengapa Indonesia masih menjadi primadona bagi para investor untuk berinvestasi ditengah perlambatan ekonomi global.

Hal tersebut disampaikan Perry saat memberikan keynote spech di acara ”Mandiri Investment Forum 2020″ di Hotel Fairmont (5/2). Menurutnya saat ini tidak ada alasan untuk tidak berinvestasi di Indonesia.

“Ada tiga alasan reason kenapa indonesia pilihan tepat untuk investasi. Pertama sinergi yang kuat melalui kebijakan monetary, fiskal. Kedua reformasi struktural, ketiga inovasi digital. Tiga hal ini adalah alasan Indonesia bisa bertahan,” kata Perry di Jakarta, Rabu 5 Febuari 2020.

Perry menambahkan, tansformasi yang dilakukan di Indonesia sangat bervariasi dan dilakukan dengan kecepatan yang tinggi. Hal ini menjdai salah satu hasil dari reformasi struktural. Di sisi lain, iovasi yang dilakukan Indonesia dalam ekonomi digital diharap akan menunjang ekonomi nasional salahsatunya melalui QR Indonesia Standart (QRIS).

Ia mengungkapkan, saat ini ekonomi RI masih dapat menyentuh pertumbuhan diatas 5%. BI sendiri masih optimis ekonomi RI masih mampu tumbuh di angka 5,3% hingga 5,5%. “Growth economy diprediksi mencapai 5%. Tahun ini kami yakin ekonomi Indonesia dapat mencapai pertumbuhan 5,3% bahkan 5,5%,” tukas Perry.

Sebelumnya, MIF 2020 yany bertajuk Indonesia: Advancing Investment – Led Growth ini diikuti sekitar 700 investor dari dalam dan luar negeri yang memiliki kelolaan aset hingga US$4 triliun. Forum tahun ini akan menjadi pelaksanaan yang kesembilan kalinya dan telah menjadi salah satu forum investor terbesar di Indonesia. (*)

Editor: Rezkiana Np

Leave a Reply

Your email address will not be published.