4.000 Karyawan HSBC Terancam PHK?

4.000 Karyawan HSBC Terancam PHK?

Jakarta –  Hongkong Shanghai Banking Corporation atau HSBC dikabarkan akan melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) terhadap 2 persen tenaga kerjanya secara global atau sekitar 4.000 karyawan. PHK ditempuh sebagai upaya manajemen mengatasi gejolak global.

Seperti dilansir AFP, Senin, 5 Agustus 2019, HSBC mengumumkan pengunduran diri John Flint, Kepala Eksekutif. Pengunduran diri disebut-sebut menandai ‘awan gelap’ bisnis bank yang bermarkas di London, Inggris itu. Padahal, Flint baru menjabat selama 18 bulan.

“HSBC Holdings Plc mengumumkan bahwa John Flint hari ini mengundurkan diri sebagai Kepala Eksekutif Grup dan sebagai direktur melalui kesepakatan bersama dengan dewan,” bunyi pernyataan resmi perusahaan.

Perusahaan sendiri menampik pengunduran Flint terkait urusan pribadi. “Dalam lingkungan global yang makin kompleks dan menantang, di mana bank beroperasi, dewan percaya perubahan diperlukan untuk memenuhi tantangan dan menangkap peluang,” tutur Ketua Dewan Mark Tucker.

Namun demikian, mengutip laporan keuangan semester I 2019, perusahaan mencatat laba bersih sebesar US$8,5 miliar atau meningkat 18,6 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Terkait desas-desus, Flint ‘dipaksa’ keluar karena problem manajemen, Tucker menampik hal tersebut. Malah, ia menyebut Flint bercita-cita untuk menurunkan biaya akibat ketidakpastian yang disebabkan perang dagang antara AS dengan China, dan keluarnya Inggris dari persekutuan Uni Eropa (brexit).

“Saya setuju dengan dewan bahwa hasil sementara menunjukkan ini adalah waktu yang tepat untuk perubahan, baik untuk saya maupun bank,” jelas Flint.

Flint menggantikan Stuart Gulliver, yang sebelumnya memulai restrukturisasi besar-besaran untuk memangkas 50 ribu karyawan dan keluar dari pasar terbesarnya.

Ketika itu, Gulliver juga memutuskan untuk mengalihkan 1.000 karyawan ke Paris dari London karena persoalan brexit.

Untuk sementara waktu, perusahaan menunjuk Noel Quinn sebagai CEO sementara. Quinn selama ini menjabat sebagai kepala divisi perbankan komersial.

Bagaimana dengan nasib karyawan HSBC Indonesia? Infobank sendiri coba beberapa kali menghubungi pihak HSBC Indonesia, namun sejauh ini belum mendapat jawaban.

Secara kinerja sendiri, sampai dengan triwulan I 2019, kinerja HSBC yang belum diaudit masih tercatat mengalami pertumbuhan. Dimana laba periode berjalan mencapai Rp1,09 triliun atau melonjak dari periode sama tahun sebelumnya Rp588,71 miliar. Disisi lain, total aset tercatat mencapai sebesar Rp111,90 triliun.

Sedangkan rasio-rasio keuangan, berdasarkan sajian laporan keuangan yang dipublikasi perusahaan, NPL net bisa ditekan dari 1,60% di triwulan I 2018 menjadi 1,26% di triwulan I 2019. Sementara posisi NIM tercatat turun tipis jadi 4,53% dari 4,63% dan BOPO tercatat turun dari 73,21% menjadi 65,06%. Sedangkan loan to funding ratio (LFR) tercatat sebesar 115,79%. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.