Tiga Hal Ini jadi Fokus OJK dalam Inklusi dan Literasi Keuangan di 2023

Tiga Hal Ini jadi Fokus OJK dalam Inklusi dan Literasi Keuangan di 2023

Tiga Hal Ini jadi Fokus OJK dalam Inklusi dan Literasi Keuangan di 2023
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) melaporkan  pada tahun 2022 indeks inklusi keuangan sudah mencapai 85,10% dan indeks literasi keuangan 49,68%. Namun, masih perlu ditingkatkan sehingga gap antara inklusi dan literasi keuangan tidak terlalu besar yang saat ini masih mencapai 34%.

Dewan Komisioner OJK Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen Friderica Widyasari Dewi mengatakan, tahun 2023 OJK akan fokus pada tiga hal untuk menyosialisasikan inklusi dan literasi keuangan agar masyarakat semakin paham mengenai produk-produk dan jasa serta memitigasi risiko terhadap penipuan di sektor jasa keuangan.

Pertama, melaui program Desaku Cakap Keuangan, OJK akan mengedukasi masyarakat di daerah pedesaan karena mereka merupakan kelompok yang sangat rentan untuk menjadi korban penipuan dari skema-skema penawaran keuangan illegal.

“Selain itu, tentu kita ingin mengajak saudara kita di pedesaan juga untuk bisa meningkatkan kesejahteraannya melalui produk dan jasa keuangan yang tepat sesuai dengan kebutuhannya. Bahkan kita sudah punya program Desaku Cakap Investasi, Jadi mereka diajarkan tentang Reksadana dan juga saham,” jelas Friderica, Selasa, 22 November 2022.

Kedua, melalui program Sakinah (Santri Cakap Literasi Keuangan Syariah) lewat pesantren-pesantren, sehingga para santri dapat memiliki tingkat literasi keuangan yang baik agar dapat memperoleh kesempatan yang sama dalam mengakses keuangan (inklusi) pada lembaga jasa keuangan formal.

“Para santri tidak hanya tertarik pada produk produk dan jasa keuangan syariah tapi mereka sangat tertarik dengan produk-produk lain seperti green ekonomi, kripto dan pinjaman online,” jelasnya.

Terakhir, OJK akan terus fokus kepada perempuan dalam inklusi dan literasi keuangan yang akan berkerjasama dengan organisasi-organisasi serta Kementerian Pemberdayaan Perempuan untuk membuat program edukasi keuangan.

“If you want to be successful in educating your society your community focus on women and if you educate a man you educated individual but if you educated women you educate a generation, jadi kelompok perempuan ini sangat berdampak positif dan bagus gitu ya,” ungkap Friderica.

Sasaran prioritas literasi keuangan tahun 2023 adalah pelajar/santri, UMKM, penyandang disabilitas dan masyarakat daerah 3T (Terdepan, Terluar dan Tertinggal). Sedangkan sasaran prioritas inklusi keuangan tahun 2023 adalah segmen perempuan, pelajar, mahasiswa dan UMKM, masyarakat di wilayah perdesaan, dan sektor jasa keuangan syariah. (*)

Editor: Rezkiana Nisaputra

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]