Terus Meningkat, OJK Catat Investor Pasar Modal Indonesia Capai 8,62 Juta

Terus Meningkat, OJK Catat Investor Pasar Modal Indonesia Capai 8,62 Juta

Saham GOTO Pasar Modal Laba Samudera Indonesia
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Tren peningkatan jumlah investor tampaknya belum berhenti. Hingga April 2022, angka jumlah investor Indonesia kembali mencetak rekor terbarunya mencapai 8,62 juta investor menurut Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

“Sobat OJK, tahukah kamu hingga 28 April 2022, jumlah investor pasar modal Indonesia telah mencapai 8,62 juta investor. Jumlah ini meningkat 15,11% dari posisi akhir tahun lalu,” tulis OJK pada keterangan salah satu media sosialnya, dikutip 3 Juni 2022.

Jika dilihat sebarannya, investor pasar modal Indonesia didominasi oleh generasi milenial atau yang berusia kurang dari 30 tahun, dengan jumlah mencapai 60,29% dari total investor. Sedangkan investor dengan usia diatas 60 tahun menjadi yang paling sedikit dengan jumlah 2,74% dari investor.

Di sisi lain meski jumlahnya banyak, nilai aset investor milenial masih tergolong cukup rendah di antara kelompok usia lainnya dengan total nilai Rp52,18 triliun. Sementara nilai aset tertinggi berada pada kelompok dengan jumlah investor paling sedikit yaitu usia 60 tahun ke atas dengan nilai aset mencapai Rp566,04 triliun.

Peningkatan jumlah investor pasar modal ini menjadi salah satu tanda yang baik bagi perekonomian Indonesia. Ini artinya angka kaum muda yang melek investasi saat ini semakin banyak dan tentunya akan berkontribusi dengan baik terhadap perekonomian.

Lebih jauh, OJK menghimbau para investor, terutama pemula untuk hati-hati dalam berinvestasi. Salah satu himbauan tersebut adalah untuk mempelajari dan memahami instrumen produk, dan teknik berinvestasi di Pasar Modal.

Kemudian, jangan mudah terbujuk rayuan atau janji-janji fix returned, pastikan legalitas produk dan izin usaha penyedia jasa keuangannya, gunakan dana lebih di luar kebutuhan pokok maupun dana cadangan darurat, jangan berinvestasi menggunakan pinjaman apalagi pinjaman online ilegal, ingat investasi bisa untung dan rugi, dan jangan lupa lakukan diversifikasi investasi. (*)

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]