Tekan NPF, BSB Ubah Fokus Pembiayaan

Tekan NPF, BSB Ubah Fokus Pembiayaan

Tekan NPF, BSB Ubah Fokus Pembiayaan
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

BSB menargetkan menekan NPF di bawah 3% tahun ini. Ria Martati

Jakarta–Pertumbuhan pembiayaan yang melambat mendorong peningkatan rasio pembiayaan bermasalah (NPF) di berbagai bank.

Untuk mengatasinya, PT Bank Syariah Bukopin menerapkan berbagai strategi untuk menekan NPF. Tahun ini, Perseroan menargetkan NPF bisa ditekan dibawah 3%.

“Kita sudah turun dari 4% bulan lalu, sekarang 3% gross,” kata Direktur Utama BSB Riyanto usai Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) di Jakarta , Rabu, 26 Agustus 2015.

Hingga akhir tahun nanti, lanjutnya, perseroan akan menekan NPF di bawah 3%. Strateginya antara lain menyelesaikan pembiayaan bermasalah melalui penagihan, restrukturisasi dan memperbaiki sistem pembiayaan.

Selain itu, Perseroan juga memilih untuk mengurangi pembiayaan konsumer dan memilih pembiayaan di sektor-sektor yang masih tumbuh.

Sektor yang digenjot saat ini adalah pendidikan dan kesehatan yang telah mencapai porsi 40% dari total pembiayaan Rp3,8 triliun per Agustus. Selain pendidikan dan kesehatan, properti dan perdagangan juga dinilai masih prospektif.

“Beberapa seperti misalnya konsumer di pembiayaan kendaraan kita batasi,”tutur Riyanto.

Strategi terakhir yang diterapkan Perseroan menurut Riyanto adalah meningkatkan prudential banking. (*)

@ria_martati

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]