Paman Sam Jatuhkan Sanksi Pada Bank Sentral Rusia

Paman Sam Jatuhkan Sanksi Pada Bank Sentral Rusia

Paman Sam Jatuhkan Sanksi Pada Bank Sentral Rusia
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Amerika Serikat (AS) kembali menambahkan sanksi ekonomi pada Rusia. Kali ini, Negeri Paman Sam membekukan aset bank sentral Rusia yang berada di Amerika dengan harapan untuk menekan ekonomi negara tersebut setelah menginvasi Ukraina.

Dengan ini, bank-bank Rusia tidak akan bisa melakukan bisnis apapun dengan warga AS dan cadangan asetnya pun tidak bisa digunakan. Sanksi ini akan mendorong inflasi Rusia lebih tinggi, melumpuhkan daya beli masyarakat, dan menurunkan investasi.

“Tujuan kami adalah untuk memastikan bahwa ekonomi Rusia mundur jika Presiden Putin memutuskan untuk terus maju dengan invasi di Ukraina, dan kami memiliki alat untuk terus melakukan itu,” kata seorang pejabat senior pemerintah AS seperti yang dikutip dari Reuters beberapa waktu lalu.

Baca juga : Perang Rusia-Ukraina Pengaruhi Komoditas RI

Dalam beberapa minggu terakhir, Amerika dan sekutu terus melakukan tekanan ekonomi pada Rusia sebagai hukuman atas aksi invasi. AS, UE, Inggris, dan Kanada sebelumnya telah sepakat untuk menghapus bank-bank utama Rusia dari sistem pesan antar bank, Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication (SWIFT).

Langkah ini akan memisahkan negara itu dari sebagian besar sistem keuangan global. Selain itu, bank-bank Rusia juga tidak akan dapat berkomunikasi secara aman dengan bank-bank di luar perbatasannya.

Bom sanksi-sanksi ekonomi ini langsung menunjukkan dampaknya. Senin lalu (28/02), mata uang Rubel Rusia melemah hingga 30% terhadap Dollar, terendah sepanjang sejarah. Kemudian, pasar modal Rusia juga langsung anjlok 40% sejak Presiden Putin mengumumkan invasinya ke Ukraina. (*)

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]