Survei BI: Kebutuhan Pembiayaan Korporasi dan Penyaluran Kredit Meningkat

Survei BI: Kebutuhan Pembiayaan Korporasi dan Penyaluran Kredit Meningkat

Neraca Pembayaran RI Surplus USD5,4 Miliar di Triwulan IV-2018
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Kebutuhan pembiayaan korporasi pada Maret 2022 terindikasi meningkat bila dibandingkan bulan sebelumnya. Hal tersebut tercermin dari Saldo Bersih Tertimbang (SBT) sebesar 15,6%, lebih tinggi dari SBT Februari 2022 sebesar 14,3%.

Direktur Kepala Grup Departemen Komunikasi Bank Indonesia, Junanto Herdiawan mengungkapkan, peningkatan pembiayaan diprakirakan bersumber dari dana sendiri, yang masih menjadi mayoritas pembiayaan, pemanfaatan fasilitas kelonggaran tarik, dan penjualan aset tetap non-produktif.

“Namun pembiayaan yang bersumber dari pinjaman ke perbankan dalam negeri terindikasi melambat,” ujarnya dikutip 20 April 2022.

Pada Maret 2022, penyaluran kredit baru juga terindikasi meningkat dibandingkan dengan bulan sebelumnya. Faktor utama yang memengaruhi perkiraan meningkatnya penyaluran kredit baru tersebut yaitu permintaan pembiayaan dari nasabah, serta prospek kondisi moneter dan ekonomi ke depan.

Penyaluran kredit baru terindikasi meningkat pada seluruh kategori bank dan pada seluruh jenis kredit kecuali KPR. Sementara itu, untuk keseluruhan periode triwulan I 2022, penawaran penyaluran kredit baru diprakirakan tumbuh melambat dibandingkan triwulan sebelumnya.

Kebutuhan pembiayaan baru oleh rumah tangga relatif stabil pada Maret 2022. Mayoritas rumah tangga memilih Bank Umum sebagai sumber utama penambahan pembiayaan, dengan jenis pembiayaan yang diajukan mayoritas berupa Kredit Multi Guna. (*) 

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]