Survei Amazon: 98% Pekerja RI Butuh Peningkatan Kapasitas Digital

Survei Amazon: 98% Pekerja RI Butuh Peningkatan Kapasitas Digital

Amazon
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Survei yang digelar oleh Amazon Web Services, Inc. (AWS), anak perusahaan Amazon.com, menunjukkan tingginya kebutuhan pelatihan untuk peningkatan kecakapan digital yang didorong akibat terjadinya pandemi. Ternyata, sebanyak 98% pekerja di Indonesia membutuhkan peningkatan kapasitas di bidang digital, untuk bisa beradaptasi dengan situasi terbaru.

“Sejak pandemi melanda, kami melihat banyak organisasi dari berbagai skala industri gencar dalam memacu terwujudnya transformasi digital. Ini mendorong meningkatnya kebutuhan untuk peningkatan kecakapan di bidang komputasi cloud, keamanan siber, dan machine learning, baik bagi pihak pemberi kerja maupun karyawan,” ucap Peter Moore, Regional Managing Director of AWS Worldwide Public Sector in Asian Pacific and Japan, pada keterangannya, dikutip 23 Maret 2022.

Dalam laporan tersebut, Amazon memperkirakan ada peningkatan sebanyak 17,2 juta karyawan di Indonesia yang butuh mengikuti pelatihan digital untuk mendukung kinerja mereka. Angka ini setara dengan 13% dari seluruh jumlah angkatan kerja di Indonesia.

Meskipun demikian, saat ini baru 36% perusahaan di Indonesia yang sudah siap menyelenggarakan pelatihan yang dibutuhkan. Fakta ini tentu akan berdampak pada daya saing perusahaan, terutama dengan tingkat produktivitas, inovasi, serta loyalitas karyawan di perusahaan-perusahaan tersebut. Padahal, banyak manfaat yang bisa dirasakan melalui penyelenggaraan program pelatihan peningkatan kapasitas SDM di lingkungan perusahaan.

Sebanyak 98% perusahaan yang disurvei merasakan adanya peningkatan produktivitas karyawan, 98% menyampaikan makin mudah dalam mengakselerasi tercapainya gol perusahaan, 98% merasakan adanya peningkatan dalam penghematan biaya, 91% melaporkan adanya peningkatan loyalitas karyawan, dan 96% perusahaan mengaku bahwa pendapatan perusahaannya meningkat.

Adapun beberapa peningkatan pelatihan digital yang diperkirakan akan paling banyak dibutuhkan di 2025 adalah penggunaan peranti-peranti berbasis cloud, seperti peranti-peranti pengembang, software komunikasi berbasis cloud, software akuntansi, maupun software customer relationship management (CRM), dan kecakapan di bidang keamanan siber.

Sedangkan, program peningkatan kecakapan di bidang komputasi cloud level atas, kemampuan untuk memigrasikan fasilitas on-premises ke cloud, serta perancangan arsitektur cloud akan masuk ke dalam 10 besar jenis kecakapan digital yang paling banyak diminati di Indonesia. (*)

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]