Sinergi Holding UMi Tingkatkan Efisiensi Pembiayaan Sektor Mikro

Sinergi Holding UMi Tingkatkan Efisiensi Pembiayaan Sektor Mikro

Sinergi Holding UMi Tingkatkan Efisiensi Pembiayaan Sektor Mikro
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Pemerintah baru saja menyerahkan saham PT Pegadaian (Persero) dan PT Permodalan Nasional Madani (Persero) Bank BRI sebagai tanda dibentuknya holding ultra mikro (UMi). Menteri BUMN RI Erick Thohir optimis, sinergi ketiga BUMN ini akan mampu meningkatkan layanan pembiayaan di sektor mikro sekaligus meningkatkan efisiensi antar institusi.

“Kehadiran holding ultra mikro ini akan meningkatkan pemberdayaan dan menyediakan pembiayaan yang lebih lengkap dan lebih murah, karena itu salah satu tujuan dari hadirnya Holding UMi melalui sinergi ketiga BUMN. Melalui co-location jejaring layanan BRI ke depan akan dilengkapi pula dengan loket untuk Pegadaian, maupun pos para account officer (AO) dari PNM Mekaar. Bahkan melalui berbagai simulasi, co-location mampu mencatatkan efisiensi karena menekan biaya operasional dan biaya dana (cost of fund),” ujar Erick pada sambutannya, Senin, 13 September 2021.

Selain peningkatan pembiayaan, Holding UMi juga diharapkan akan mampu menciptakan lapangan kerja baru sehingga mengurangi angka pengangguran di Indonesia. Lapangan kerja tersebut nantinya bisa tercipta dengan akses pembiayaan yang memadai, sehingga setiap UMKM bisa terus mengembangkan bisnisnya.

“Saya berterima kasih atas komitmen tiga BUMN mewujudkan Holding Ultra Mikro dan ini merupakan momentum kebangkitan ekonomi nasional melalui penciptaan lapangan kerja baru dan penyerapan tenaga kerja,” ucapnya.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Utama Bank BRI, Sunarso mengungkapkan Holding UMi akan menghasilkan lembaga pemberdayaan mikro termasuk ultra mikro terbesar yang memiliki ekosistem keuangan terlengkap. BRI, Pegadaian dan PNM akan saling melengkapi memberikan layanan keuangan yang terintegrasi untuk keberlanjutan pemberdayaan usaha ultra mikro.

“Journey-nya dimulai dengan fase Empower dimana PNM melalui model bisnis Group Lending-nya memberikan program pemberdayaan kepada nasabah yang unfeasible dan unbanked untuk menjadi pengusaha ultra mikro yang lebih independen. Selanjutnya, pada fase Integrate, saat nasabah PNM sudah menjadi feasible dengan kapasitas bisnis yang meningkat, dapat ditawarkan produk Ultra Mikro BRI dan Pegadaian. Tujuan akhir dari Integrated Journey dalam Ekosistem Ultra Mikro ini adalah fase Upgrade, dimana nasabah UMi telah berkembang menjadi pengusaha dengan kapasitas bisnis yang lebih matang dan siap naik kelas ke segmen Mikro,” tutup Sunarso. (*)

 

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]