Siap Go Public, Bos NSS Beri Sentimen Positif Investor

Siap Go Public, Bos NSS Beri Sentimen Positif Investor

Harga Minyak Sawit Malaysia Turun Lebih Dari 2%
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta –  PT Nusantara Sawit Sejahtera (NSS) siap menjadi perusahaan terbuka (Go Public) dan berencana akan melepas 40% saham sebanyak-banyaknya dengan membidik dana hingga Rp2 triliun dari penjualan saham perdana di bursa efek Indonesia tahun ini.

Nusantara Sawit Sejahtera adalah perusahaan perkebunan kelapa sawit yang memiliki lima area perkebunan di Kalimantan Tengah. Berdiri sejak tahun 2008, perusahaan memproduksi Tandan Buah Segar (TBS), Minyak Sawit Mentah (CPO), dan Biji Sawit (PK).

Sebagai calon pendatang baru di bursa saham, investor tidak hanya mencermati tentang kinerja keuangan dan prospek bisnis NSS, tetapi juga leadership dan kemampuan bisnis Teguh Patriawan sebagai nahkoda perusahaan.

Sebagai CEO NSS, profil Teguh Patriawan cukup banyak menarik perhatian investor. Ia telah berpengalaman selama 40 tahun di industri kelapa sawit termasuk bekerja di Sinarmas Group selama 15 tahun dan sebelumnya bekerja di sektor kehutanan setelah lulus dari Fakultas Kehutanan, Universitas Gajah Mada, Yogyakarta.

Sebagai pemimpin, nilai-nilai yang diterapkan Teguh Patriawan di perusahaan juga terpancar kepada mitra kerja dan koleganya. Salah satunya, adalah ahli hukum kasus sawit dan perhutanan, Sadino, yang memberikan penilaian.

Menurut Sadino, dari sisi tata kelola perusahaan perkebunan, Teguh Patriawan berupaya selalu memenuhi prosedur dan sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku dan teliti. “Secara pribadi saya menilai beliau mempunyai pendirian yang teguh. Dari sisi regulasi, saya melihat beliau selalu berusaha memenuhi prosedur peraturan dengan teliti,” jelasnya 17 Februari 2022.

Dari sisi kemampuan bisnis, dia menilai Taguh Patriawan sangat cermat melihat peluang usaha. Terlihat dari langkahnya memasuki industri sawit 30 tahun lalu dan hingga saat ini permintaan terhadap CPO tetap tinggi dan diprediksi terus meningkat di masa mendatang.

Ia menambahkan, pengalaman yang dimiliki oleh Teguh Patriawan menjadikan CEO NSS ini mampu menciptakan fondasi usaha kuat karena lahir dari pemahaman dan pengalaman di industri sawit. Kemampuan bisnis ini ditopang oleh jiwa kepemimpinan dan manajemen kuat, sehingga memberikan motivasi dan semangat bagi karyawan untuk menghasilkan kinerja terbaiknya.

“Saya kira beliau mempunyai kapasitas sebagai pemimpin perusahaan yang mumpuni dan menciptakan fondasi usaha yang lahir karena memahami kegiatan usahanya yang didukung dari pengalaman lapangan,” terang  Sadino.

Pengalaman Teguh Patriawan bekerja di sektor kehutanan membuatnya lebih peka terhadap kebutuhan lingkungan, baik untuk konservasi hutan, perlindungan satwa, serta memastikan bahwa kehadiran perusahaan memberikan perubahan positif bagi masyarakat sekitar terutama dari aspek sosial dan kesejahteraan ekonomi.

“Dalam industri perkebunan kan padat sumber daya manusia dan berdekatan dengan lingkungan masyarakat sekitar. Saya kira usaha perkebunan sawit sangat ideal dan ada aturan main yang jelas dalam pola kemitraan,” ucapnya. (*)

Related Posts

No Content Available

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]