RI Butuh Rp6.857 Triliun Untuk Turunkan 41% Emisi Karbon

RI Butuh Rp6.857 Triliun Untuk Turunkan 41% Emisi Karbon

RI Butuh Rp6.857 Triliun Untuk Turunkan 41% Emisi Karbon
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyebut, Indonesia memerlukan investasi sektor ramah lingkungan hingga US$479 Miliar untuk mencapai target penurunan emisi karbon hingga 41%. Jumlah investasi ini setara Rp6.857 triliun dengan kurs Rp14,317.

“Kalau kita mau menurunkan CO2 mencapai 41%, maka kebutuhan investment mencapai US$479 Miliar,” ujar Menkeu pada sambutan virtualnya, Rabu, 4 Agustus 2021.

Menkeu menjelaskan, pemerintah hanya mampu memenuhi sekitar 26% dari kebutuhan tersebut. Untuk itu, upaya menurunkan emisi karbon memerlukan partisipasi dari pihak swasta dan masyarakat. Sehingga kebutuhan akan pendanaan tersebut bisa tercapai.

“Ini adalah sebuah tantangan yang tidak hanya melihat pemerintah saja, tetapi bagaimana kita bisa menciptakan sebuah platform kerja sama yang kredibel,” ucapnya.

Asal tahu saja, Indonesia juga sudah mengalokasikan anggaran untuk pengembangan ekonomi hijau selama 5 tahun terakhir. Pemerintah Indonesia sudah konsisten mengalokasikan 4,1% anggaran Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) untuk ekonomi hijau.

Dari sisi pembiayaan, pemerintah Indonesia juga sudah menerbitkan Global Green Sukuk sejak 2018. Pembiayaan dari instrumen investasi satu ini akan digunakan untuk pengembangan ekonomi hijau di Indonesia seperti insentif kendaraan listrik, pencegahan bencana, dan memperluas akses energi berkelanjutan. (*)

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]