Resesi Didepan Mata, Core Ramal Ekonomi RI Minus 3% di 2020

Resesi Didepan Mata, Core Ramal Ekonomi RI Minus 3% di 2020

Resesi Didepan Mata, Core Ramal Ekonomi RI Minus 3% di 2020
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Center of Reform on Economics (CORE) menyebut ancama resesi ekonomi Indonesia sudah di depan mata. Pihaknya pun memprediksi pertumbuhan ekonomi RI sepanjang 2020 akan terkontraksi kisaran -1,5% hingga -3%.

Direktur Eksekutif CORE Indonesia Mohammad Faisal menilai, ekonomi RI akan mulai terkontraksi pada kuartal kedua dan ketiga tahun 2020 akibat masih tingginya peningkatan kasus positif covid-19 di Indonesia. Ia juga menyebut, resesi ekonomi di tahun 2020 bakal menjadi resesi kedua setelah Indonesia sepat mengalami resesi hingga -16,5% pada kuartal II-1998.

“Kalau terjadi resesi, ini merupakan pertama kali lagi sejak 1998 walau karakterisitik berbeda. Dimana tahun 2020 akan kontraksi dari -1,5 persen sampai -3 persen dari proyeksi CORE,” jelas Faisal melalui live video conference di Jakarta, Selasa 21 Juli 2020.

Lebih rinci dirinya menjelaskan, ekonomi -1,5% terjadi apabila puncak pandemi berada di kuartal III dan pemerintah tidak lagi memberlakukan PSBB. Namun bila kasus terus meningkat sampai kuartal IV kontraksi bsia lebih dalam hingga -3%.

Menurutnya penerapan PSBB cukup mempengaruhi konsumsi masyarakat. Oleh karena itu ekonomi sangat bergantung kepada kebijakan Pemerintah mengendalikan rantai penularan Covid-19. (*)

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]