Perusahaan Pemegang Lisensi K-POP Siap IPO Senilai Rp126 Miliar

Perusahaan Pemegang Lisensi K-POP Siap IPO Senilai Rp126 Miliar

Perusahaan Pemegang Lisensi K-POP Siap IPO Senilai Rp126 Miliar
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – PT Multi Medika Internasional (MMI) sebagai perusahaan distribusi ritel produk yang memegang lisensi Intellectual Property (IP) artis Korea Selatan terkemuka di Indonesia, akan meluaskan usahanya dengan berencana menghimpun dana dari pasar modal dengan melakukan Penawaran Umum Perdana Saham atau Initial Public Offering (IPO) senilai Rp126 miliar.

Perusahaan berencana menerbitkan sebanyak-banyaknya 600 juta saham baru dengan nilai nominal Rp25. Jumlah saham tersebut mewakili 25% dari modal ditempatkan dan disetor perusahaan setelah pelaksanaan Penawaran Umum Perdana Saham dengan harga saham yang ditawarkan kepada masyarakat Rp160 dengan valuasi rentan harga IPO yang menarik, 7,5x-9,5x PE berdasarkan Net Income 2023.

Direktur Utama MMI, Mengky Mangarek, mengatakan, bahwa perusahaan akan menggunakan dana tersebut untuk modal kerja sekitar 65% dalam rangka mendukung kegiatan operasional dan pengembangan bisnis.

“Dari 65% tersebut, sekitar 30% untuk biaya operasional, biaya pengiriman, biaya kantor, biaya penjualan, penambahan karyawan dan lainnya. Sekitar 70% untuk pembelian barang dagangan, antara lain berupa masker, patch aromaterapi, dan tissue dari PT Multi One Plus dan PT Tirta Dewi Jaya,” ucap Mengky di Jakarta, 16 November 2022.

Kemudian, sekitar 35% akan digunakan untuk perluasan pusat distribusi dan sarana logistik, dengan lokasi pusat distribusi baru untuk produk-produk IP Lisensi perusahaan diperkirakan akan berada di daerah Bumi Serpong Damai tahun 2023 dan PIK2 tahun 2024.

Pada saat yang bersamaan, perusahaan juga akan menerbitkan sebanyak 300 juta Waran Seri I yang menyertai Saham Baru Perseroan atau sebesar 16,67% dari total jumlah saham ditempatkan dan disetor penuh.

Waran Seri I diberikan sebagai insentif bagi pemegang saham baru yang namanya tercatat dalam daftar pemegang saham pada tanggal penjatahan.

Untuk setiap pemegang dua saham baru perseroan berhak memperoleh satu Waran Seri I dimana setiap satu Waran Seri I memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli satu saham baru perseroan yang dikeluarkan dalam portepel, dengan nilai nominal Rp25 dengan harga pelaksanaan Rp300.

Dana yang diperoleh Perseroan dari pelaksanaan Waran Seri I, akan digunakan seluruhnya untuk modal kerja perseroan yang antara lain digunakan untuk pembukaan flagship store dan K-pop mini booth.

Kepemilikan mayoritas saham PT Multi Medika Internasional sebelum penawaran umum adalah PT Multi Inti Usaha sebesar 80% dan akan menjadi 60% setelah penawaran umum.

Perseroan menjadwalkan akan melaksanakan penawaran awal pada 10-18 November 2022 dan jadwal indikasi penawaran umum pada 25-29 November 2022, perkiraaan tanggal penjatahan pada 29 November 2022 dan perkiraaan tanggal listing di Bursa Efek Indonesia pada 1 Desember 2022.

Adapun, PT Mirae Aset Sekuritas Indonesia bertindak sebagai penjamin pelaksana emisi saham PT Multi Medika International. (*)

Editor: Rezkiana Nisaputra

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]