Pentingnya Sinergi Demi Indonesia Jadi Negara Produsen Halal Dunia

Pentingnya Sinergi Demi Indonesia Jadi Negara Produsen Halal Dunia

Pentingnya Sinergi Demi Indonesia Jadi Negara Produsen Halal Dunia
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Indonesia ditargetkan menjadi negara produsen halal terkemuka di dunia pada 2024. Cita-cita tersebut kembali diingatkan oleh Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin yang juga selaku Ketua Harian komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS) saat memimpin Rapat Pleno III KNEKS di Istana Wapres Jl. Merdeka Selatan, Jakarta, Selasa (20/12/2022).

“Perwujudan visi Indonesia sebagai produsen halal terkemuka di dunia dapat mendorong industri ekonomi dan keuangan syariah sebagai arus baru ekonomi Indonesia di tingkat domestik maupun global,” Ungkap Wakil Presiden dalam keterangan resmi.

Dalam arahannya, Wapres mengamanatkan kementerian/lembaga/instansi, baik Anggota KNEKS maupun non-Anggota KNEKS, agar terus bersinergi dan berkolaborasi demi terwujudnya percepatan pengembangan ekonomi syariah yang bersifat multidimensi ini.

“Utamanya dalam membantu menghadapi tantangan ekonomi dunia pasca pandemi ini,” ucap Wakil Presiden.

Fokus kerja pemerintah dalam pengembangan ekonomi dan keuangan syariah telah dimandatkan ke dalam 13 program prioritas yang disepakati bersama pada pleno sebelumnya di 2021.

Pada perkembangannya, saat ini 12 program sudah membuahkan hasil yang nyata atau “netes”. Seluruh program tersebut, baik 13 program prioritas maupun program kerja KNEKS lainnya, diharapkan dapat berkontribusi signifikan tidak hanya di dalam negeri, tetapi juga dalam tataran global.

Sebagai informasi, Rapat Pleno KNEKS III dipimpin langsung oleh Ma’ruf Amin, dan dihadiri 16 pimpinan kementerian/lembaga/instansi Anggota KNEKS secara luring, serta peserta lain secara daring. Rapat kali ini mengangkat tema “Wujudkan Indonesia menjadi Produsen Halal Terkemuka di Dunia” dan merupakan rangkaian kelanjutan pleno sebelumnya yang diselenggarakan pada 30 November 2021 dan 30 Mei 2022.

“Saat ini menjadi waktu yang sangat baik untuk mewujudkan visi dimaksud, di antaranya membuka lebih banyak lapangan kerja, mengentaskan kemiskinan, dan meningkatkan kesejahteraan yang diharapkan memberikan manfaat yang inklusif bagi seluruh masyarakat Indonesia,” ujarnya. (*) Dicky F.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]