Pengenaan Tarif ATM Link Tak Perlu jadi Polemik

Pengenaan Tarif ATM Link Tak Perlu jadi Polemik

Lebih Dekat dengan 45.000 ATM link
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Ekonom Ryan Kiryanto menyatakan, pengenaan tarif ATM LINK bagi nasabah Himbara tak perlu jadi polemik berkepanjangan. Sebab, para nasabah Himbara masih bisa menikmati layanan cek saldo dan tarik tunai secara gratis melalui ATM yang berlogo sama dengan penerbit kartu ataupun melalui layanan digital

“Sekali lagi, pilihan ada pada selera dan literasi keuangan setiap nasabah. Jadi soal tarif ATM Link ini tidak perlu dipolemikkan. Sebagai catatan, rekening tabungan dgn fasilitas ATM itu sekarang diprioritaskan oleh para nasabahnya untuk bertransaksi,” kata Ryan melalui keterangan resminya di Jakarta, Kamis 27 Mei 2021.

Ryan memandang, pemberlakuan tarif ATM LINK harus tetap dihormati dengan pertimbangan untuk memberikan layanan yang lebih baik kepada nasabah sebagaimana disampaikan secara terbuka oleh pejabat bank Himbara.

“Sebaliknya nasabah juga harus bisa memahami kebijakan bank tersebut. Yang perlu dicatat, pengadaan ATM-ATM tersebut merupakan investasi bagi bank sehingga diharapkan memberikan timbal balik bagi investasinya,” tambah Ryan.

Seperti diketahui mulai 1 Juni 2021 Bank-bank pelat merah yang tergabung dalam jaringan ATM Link yakni BRI, BNI, BTN dan Bank Mandiri sepakat untuk mengenakan biaya untuk transfer dan cek saldo di ATM Link. Adapun biaya cek saldo dikenakan sebesar Rp2.500, sedangkan transaksi tarik tunai sebesar Rp5.000. Sementara biaya transfer antar bank tidak mengalami perubahan atau tetap di angka Rp4.000. (*)

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]