Pengembangan Metaverse Berpotensi Tingkatkan Ketimpangan Sosial

Pengembangan Metaverse Berpotensi Tingkatkan Ketimpangan Sosial

Pengembangan Metaverse Berpotensi Tingkatkan Ketimpangan Sosial
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Meskipun dunia virtual 3D, Metaverse dipandang sebagai inovasi teknologi terbaru beberapa ahli masih meragukan pemanfaatnya. Sri Adiningsih, Founder Institute for Social Economic Digital Indonesia (ISED) misalnya, ia mengkhawatirkan pemanfaatan Metaverse yang bisa meningkatkan ketimpangan di Indonesia.

Dosen Universitas Gajah Mada ini mengungkapkan, teknologi untuk mengakses Metaverse belum bisa dijangkau oleh setiap orang. Penerapan Metaverse tentunya berpotensi meningkatkan ketimpangan sosial yang ada.

“Ini bisa berpotensi meningkatkan ketimpangan lagi. Saya agak khawatir antara kelompok yang maju, digital native dengan latar pendidikan baik, orang tua berpunya dan sementara kelompok lain bisa ketinggalan sekali. Ini tantangan Indonesia,” jelas Sri pada paparannya, Rabu malam 23 Februari 2022.

Untuk menangani ketimpangan yang ada, ia menilai Indonesia saat ini memerlukan Masterplan atau Roadmap di digitalisasi. Hal ini sudah direalisasikan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dengan Cetak Biru Transformasi Digital Perbankan 2020-2025 untuk mengakomodir inovasi teknologi yang ada.

“Kita harus berubah. Saya kira penting sekali mengikuti perkembangan agar digitalisasi atau virtualisasi memberikan manfaat bagi semua,” tutup Sri. (*)

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]