Pendapatan Premi BCA Life Melonjak 34,5% jadi Rp1,35 Triliun

Pendapatan Premi BCA Life Melonjak 34,5% jadi Rp1,35 Triliun

Masuki Usia ke-7 BCA Life Terus Kembangkan Produk dan Berinovasi
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Di tengah kondisi pandemi, BCA Life masih membukukan kinerja yang cukup baik. Pada tahun kedua masa pandemi Covid-19, BCA Life berhasil mencatatkan pendapatan premi sebesar Rp1,35 triliun disepanjang 2021, atau naik sebesar 34,5% bila dibandingkan dengan akhir tahun 2020.

Presiden Direktur & CEO BCA Life, Rio Winardi dalam keterangannya di Jakarta, 22 Februari 2022 mengungkapkan, kinerja pendapatan premi tersebut juga menopang total aset BCA Life hingga akhir tahun 2021 yang tercatat sebesar Rp1,93 triliun atau tumbuh 31,5% dibandingkan tahun 2020.

Namun demikian, dirinya menyatakan, bahwa dampak pandemi yang dirasakan oleh seluruh industri termasuk industri asuransi jiwa, dimana pada tahun 2021 ini telah berdampak pada laba komprehensif BCA Life yang mengalami penurunan 56,1% menjadi sebesar Rp40,2 miliar dibandingkan tahun 2020.

Selama masa pandemi ini, banyak peristiwa terjadi yang mengakibatkan peningkatan angka kasus meninggal dunia dibanding tahun-tahun sebelumnya, khususnya yang disebabkan oleh COVID-19. Hal ini tercermin dari kewajiban yang dibayarkan BCA Life khususnya untuk klaim dan manfaat di mana pada tahun 2021 ini jumlahnya mencapai Rp786,7 miliar atau naik sebesar 78,1% dibandingkan tahun 2020.

Angka klaim ini menunjukkan komitmen BCA Life untuk memenuhi kewajiban dalam memberikan layanan terbaik bagi nasabah dan keluarga. Dalam hal kemampuan perusahaan memenuhi kewajibannya, BCA Life senantiasa terus menjaga Rasio Pencapaian Solvabilitas jauh di atas batas minimum yang disyaratkan oleh OJK yaitu sebesar 323,8%.

“Dampak pandemi sungguh sangat kita rasakan pada tahun 2021, begitu juga para nasabah kami yang terdampak COVID-19. Oleh karena itu, kami terus berkomitmen melakukan pemenuhan kewajiban klaim nasabah dengan cepat agar keluarga dan ahli waris yang ditinggalkan dapat terus mencapai impian dan rencana keuangan yang sudah dibuat,” ujarnya.

Menurutnya, BCA Life terus menjaga kinerja melalui beragam multichannel distribusi yang dapat dipilih oleh masyarakat sesuai dengan kebutuhan keuangan dimasa depan. Kontribusi utama pendapatan premi diberikan melalui jalur telemarketing, bancassurance dan corporate business selain itu juga melalui jalur agency, digital & credit life.

Kontribusi besar ini merupakan hasil dari kerja sama yang kuat antara BCA Life dengan Grup BCA dan partner lainnya dalam menyediakan solusi perencanaan keuangan yang tepat untuk seluruh masyarakat Indonesia.

Sepanjang tahun 2021, BCA Life mengelola dana investasi sebesar Rp1,52 triliun dan berhasil membukukan hasil investasi sebesar Rp81,9 miliar. Penempatan investasi BCA Life dilakukan dengan memperhatikan prinsip kehati-hatian agar tetap memberikan hasil yang optimal di tengah kondisi ekonomi dimasa pandemi.

Tahun 2021 ternyata tidak hanya dipenuhi dengan tantangan menghadapi pandemi Covid-19, tetapi BCA Life juga mendapat apresiasi atas hasil kerja baik yang dicapai.

“Kepercayaan dari masyarakat yang kami terima melalui sejumlah penghargaan merupakan pemacu bagi kami untuk terus memberikan inovasi produk dan pelayanan terbaik bagi seluruh nasabah, khususnya di masa pandemi ini dengan beragam keterbatasan yang ditetapkan pemerintah,” tambah Rio.

Dengan capaian yang telah didapatkan sepanjang 2021 lalu akan menjadi semangat bagi BCA Life untuk terus memberikan layanan terbaik bagi seluruh nasabah dan masyarakat Indonesia. Diharapkan melalui berbagai program asuransi yang ditawarkan oleh BCA Life akan memberikan jaminan perlindungan kepada perencanaan keuangan keluarga dimasa depan. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]