Pemberdayaan UMKM BRI, Tanda Gerakan Ekonomi Pro Rakyat

Pemberdayaan UMKM BRI, Tanda Gerakan Ekonomi Pro Rakyat

Pemberdayaan UMKM BRI, Tanda Gerakan Ekonomi Pro Rakyat
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Inisiatif PT Bank Rakyat Indonesia (BRI) dalam mendampingi dan menumbuh kembangkan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) dinilai berbagai kalangan sebagai bentuk gerakan ekonomi pro rakyat. BRI disebut menjadi lokomotif ekonomi pro rakyat yang bisa mendatangkan multiplier effect untuk mendorong UMKM naik kelas.

Salah satu pihak yang memuji pemberdayaan UMKM oleh BRI ialah Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir. Dengan mengusung ekonomi kerakyatan, intervensi pada UMKM berupa pemberian modal dan pendampingan dikatakan Erick punya efek yang kuat untuk mengakselerasi kesejahteraan pelaku usaha.

Erick pun mengajak pelaku usaha untuk senantiasa memanfaatkan adanya penyaluran kredit dengan bunga yang terjangkau di BRI. Dengan begitu, pelaku usaha punya tambahan stimulus untuk meningkatkan produktivitas usaha. Sepanjang tahun 2021, BRI secara konsolidasi telah menyalurkan total kredit sebesar RP1.042,97 triliun. Penyaluran itu didominasi oleh segmen mikro sebesar Rp483,9 triliun dan segmen UKM sebesar Rp240,35 triliun.

“Kita berharap para pedagang yang ada di pasar juga bekerjasama dengan BRI. Supaya bisa dapat pendanaan murah dan BRI juga sedang membangun yang namanya ekosistem pasar online agar apa yang dijual dapat langsung terkoneksi kepada pembeli di mana saja,” ujar Erick, seperti tertulis pada keterangan resminya.

Langkah nyata BRI dalam mendukung UMKM di pasar salah satunya adalah melalui pengembangan ekosistem pasar secara digital lewat pasar.id. Saat ini, pasar.id telah memiliki 6.588 pasar dengan lebih dari 191.000 pedagang. BRI terus berkomitmen untuk memperluas kehadiran ekosistem pasar.id supaya pedagang tradisional yang diberdayakan dan jumlah pasar tradisional yang terdigitalisasi kian meningkat.

“Untuk ekosistem pasar, BRI membantu pasar tradisional dengan memperkenalkan belanja dan bertransaksi secara online. Kami kembangkan ekosistem pasar.id ini agar aktivitas ekonomi di pasar tetap dapat berlangsung di tengah pembatasan sosial yang terjadi pada 2 tahun terakhir. Dengan adanya pasar.id, pedagang pasar tetap dapat berjualan secara daring, dan barang dagangannya dapat diserap oleh konsumen melalui belanja online,” jelas Direktur Utama BRI Sunarso.

Hal tersebut nyatanya sejalan dengan isu prioritas presidensi G20 yang akan mendorong agenda transformasi digital di Indonesia. Di samping dukungan infrastruktur, BRI juga mendukung UMKM melalui mentoring atau pendampingan dan branding atau promosi. (*) Steven Widjaja

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]