Pelemahan Rupiah Tak Sedalam Negara Asia Lain

Pelemahan Rupiah Tak Sedalam Negara Asia Lain

Daya Beli Masih Lemah, Rupiah ditutup Melemah ke Rp14.779/US$
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank Indonesia (BI) memandang pergerakan nilai tukar rupiah dalam beberapa hari ini telah mengalami pelemahan seiring masih adanya kekhawatiran pasar global terhadap penyebaran virus corona.

Meski begitu, Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan mata uang garuda hingga 27 Febuari 2020 telah mengalami pelemahan 1,08% dan pada saat ini diperdagangkan di kisaran level Rp14.000. Meski begitu, ia meyakini pelemahan tersebut tidak sedalam mata uang negara lain di Asia.

“Dengan negara lain, pelemahan rupiah realtif rendah dibandingkan dengan mata uang lain. Contohnya Korea Won selama ytd alami pelemahan 5,07%,” kata Perry di Jakarta, Jumat 28 Febuari 2020.

Untuk mata uang lain yaitu Thailand baht bahkan melemah 6,42%, sementara Singapura dolar melemah 3,76% dan Malaysia ringgit melemah 2,91%. Menurutnya, banyaknya dana asing yang kabur dari negara berkembang cukup membuat pelemahan mata uang di Asia.

“Lagi-lagi Corona virus itu memang berdampak ke perilaku investor global terhadap kepemilikan investasi mereka di berbagai negara. Mereka cenderung menjual dulu karena itu ada outflow, dan kalau kondisi baik mereka akan masuk lagi. Kita akan terus pantau ini,” jelas Perry.

Sedangkan berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) hari ini, (28/2) kurs rupiah berada pada posisi Rp14.234/ US$ terlihat melemah tajam dari posisi Rp14.018US$ pada perdagangan kemarin (27/2). (*)

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]