PBB Catat Kerugian Pembobolan Data di ASEAN Capai US$2,64 Juta

PBB Catat Kerugian Pembobolan Data di ASEAN Capai US$2,64 Juta

Cyber Mengancam, Multipolar Technology Tawarkan Sistem Terintegrasi
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Kejahatan siber belakangan ini makin marak seiring dengan tingginya penggunaan internet di masyarakat. Alexandru Caciuloiu, UNODC (PBB) Cyber Crime and Cryptocurrency Advisor mencatat kerugian yang ditimbulkan akibat pembobolan data di ASEAN saat ini mencapai US$2,64 Juta.

“Kerugian dari pembobolan data di ASEAN kurang lebih mencapai US$2,64 juta. Lalu, apa saja informasi-informasi yang kerap disasar oleh kriminal? Paling banyak adalah informasi konsumen dan finansial,” jelas
Alexandru pada paparan virtualnya, Rabu, 23 Februari 2022.

Ia menjabarkan, informasi konsumen dan finansial menjadi 2 besar data yang paling banyak dicari oknum kejahatan siber. Persentasenya masing-masing mencapai 17% dan 12%. Selain itu, oknum juga kerap mencari data-data berharga lain seperti rencana strategi (12%), informasi anggota dewan (11%), dan kata sandi konsumen (11%).

Lebih jauh, Alexandru menjelaskan bahwa data-data tersebut bisa digunakan untuk membuat online persona menggunakan Artificial Intellegence (AI). Persona ini kemudian digunakan untuk mendapatkan akses ke akses finansial.

Dengan berbagai ancaman yang ada, sudah sepatutnya Industri Jasa Keuangan dan regulator bersiap akan hal ini. Langkah-langkah pencegahan dini bisa meminimalisir kerugian yang mungkin terjadi nantinya. (*)

 

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]