Pandemi Bisa Memicu Krisis Keuangan, Jika Tidak Diatasi dengan Baik

Pandemi Bisa Memicu Krisis Keuangan, Jika Tidak Diatasi dengan Baik

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Wakil Menteri Keuangan RI Suahasil Nazara mengungkapkan bahwasanya pemerintah tidak tinggal diam dalam menjaga perekonomian tetap kuat dan mengatasi masalah pandemi saat ini dengan lebih baik lagi.

Pasalnya, pandemi awalnya merupakan sebuah krisis kesehatan dan bisa merembet jadi sebuah krisis keuangan bila tidak ditangani secara baik. Bila sudah terjadi krisis keuangan, maka tentunya akan merepotkan semua pihak, tanpa terkecuali masyarakat.

“Kita waktu itu membayangkan bahwa satu hal yang ingin kita hindari betul-betul adalah jangan sampai krisis kesehatan menjadi krisis ekonomi, lalu menjadi krisis keuangan. Maka itu, jangan sampai timbul pemikiran apakah bank akan kekurangan likuiditas, apakah perekonomian akan kekurangan likuiditas. Ini kita katakan harus kita tangani,”  papar Nazara, secara virtual di acara seminar yang diadakan Infobank, Rabu, 29 September 2021.

Dirinya pun bersyukur bahwa hingga kini tak ada masalah terkait likuiditas di perbankan. Ia pun kemudian menyarankan semua pihak terkait untuk melihat kualitas aset, yang mana OJK telah menjaga kualitas aset institusi keuangan dengan pemberian relaksasi pencatatan kualitas aset.

“Dan relaksasi ini beberapa kali diperpanjang, dan terakhir diperpanjang hingga Maret 2023. Tapi 2023 itu sebentar lagi nih, maka itu kita perlu siapkan celengan. Siapkan bemper-bemper baru. Sehingga kita bisa melewati periode krisis ini, dan kita berharap pemulihan ekonomi berlanjut di 2022. Lalu, bisa terjadi pemulihan ekonomi dengan tingkat vaksinasi yang jauh lebih tinggi di tahun 2023,” jelasnya lagi. (Steven Widjaja)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]