Meski Pandemi, Volume Transaksi Pinjaman Online Syariah Tetap Tinggi

Meski Pandemi, Volume Transaksi Pinjaman Online Syariah Tetap Tinggi

Meski Pandemi, Volume Transaksi Pinjaman Online Syariah Tetap Tinggi
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Asosiasi Fintech Syariah Indonesia (AFSI) menyatakan, bisnis penyaluran pinjaman untuk fintech peer-to-peer (fintech P2P) lending syariah atau pinjaman online syariah tetap tumbuh tinggi meski ditengah pandemi Covid-19 yang belum berakhir.

Ketua Umum AFSI Ronald Wijaya mengungkapkan, hingga awal 2021 volume transaksi industri pinjaman online syariah masih tumbuh 50% bila dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

“Kami di asosiasi banyak berdiskusi bagaimana dampak covid, memang di industri P2P Syariah sendiri rata-rata masih mengalami kenaikan volume transaksi hingga 50% in line,” kata Ronald melalui video conference di Jakarta, Rabu 16 Juni 2021.

Tak hanya itu, Ronald juga mengklaim angka jumlah user pada anggota AFSI masih terus tumbuh hingga 300% bila dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Ronald menyatakan, pertumbuhan yang tinggi tersebut didorong oleh literasi dan inklusi keuangan syariah yang masih terus tumbuh.

Sebagai informasi saja, struktur AFSI hingga pertengahan tahun 2020 terdiri dari 18 anggota peer to peer (P2P) lending, 27 anggota Inovasi Keuangan Digital (IKD), empat anggota Equity Crowdfunding Syariah (ECF Syariah), dua anggota Payment, dua anggota non-fintech, serta sembilan mitra yang merupakan bidang non-keuangan namun masih dalam satu ekosistem fintech syariah. (*)

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

No Content Available

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]