MES Sebut Tiga Faktor Penting Pengembangan Produk Halal

MES Sebut Tiga Faktor Penting Pengembangan Produk Halal

MES Sebut Tiga Faktor Penting Pengembangan Produk Halal
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Sebagai upaya mewujudkan cita-cita Indonesia menjadi pusat industri halal dunia pada 2024, maka perlu adanya penguatan riset dan inovasi berbagai produk UMKM khususnya di sektor usaha halal.

Gubernur Bank Indonesia (BI) sekaligus Ketua Dewan Pakar Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) Perry Warjiyo mengatakan riset dan inovasi dapat semakin memperdalam informasi untuk mengoptimalkan pengembangan industri makanan halal di Indonesia berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan oleh para ahli dibidangnya.

Menurutnya, ada tiga hal yang dapat dilakukan untuk mendukung pengembangan produk-produk halal di tanah air. Pertama, perlu adanya riset terhadap ragam budaya Indonesia untuk menjadi inspirasi sehingga dapat memperkaya dan meningkatkan kualitas serta memberi nilai tambah bagi produk-produk halal di Indonesia.

“Pengalaman kami di Bank Indonesia dalam pembinaan UMKM adalah mencari ragam budaya dari berbagai daerah di seluruh Indonesia menjadi suatu inovasi di dalam ragam budaya untuk meningkatkan nilai tambah produk halal, khususnya UMKM,” ungkap Perry dalam acara Muhadatsah Dewan Pakar 10 Masyarakat Ekonomi Syariah, Sabtu 28 Mei 2022.

Kedua, membangun kolaborasi antara kegiatan riset dan inovasi teknologi dengan kebutuhan industri konsumen. Hingga saat ini Indonesia memiliki lebih dari sembilan pusat riset di bidang sains halal, lebih dari 58 program dan pusat studi ekonomi syariah dan sains halal yang aktif dalalm kegiatan riset dan inovasi.

“Selain itu juga didukung oleh lebih 1084 peneliti dengan spesialisasi ekonomi keuangan syariah serta industri halal dan produk halal yang ada di KNEKS,” imbuhnya.

Ketiga, yang tidak kalah penting adalah inovaai dalam pendanaan, misalnya mpbilisasi zakat dan mobilisasi wakaf produktif. Nantinya sumber dana ini bisa digunakan untuk mendukung riset dan teknologi pengembangan produk halal. “Crowd funding dan philanthropy funding, barang kali inovasi dalam pendanaan juga bisa kita gali lebih lanjut,” pungkasnya.

Berdasarkan data Inovasi Global Tahun 2021 mencatat, Indonesia berada pada urutan ke-14 di Asia Tenggara dan Asia Timur, serta ke-87 di dunia, turun dua peringkat dari tahun 2020 dalam hal inovasi dan pengembangan. (*) Dicky F

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]