Pemangkasan Bunga Acuan BI Belum Mampu Dorong Penguatan Rupiah

Pemangkasan Bunga Acuan BI Belum Mampu Dorong Penguatan Rupiah

Jakarta — Pada hari ini (19/2) nilai tukar rupiah dibuka pada posisi Rp14.052/US$ angka tersebut melemah 27 poin atau 0,2% bila dibanding dengan penutupan perdagangan kemarin (18/2) di level Rp14.025/US$.

Analis sekaligus Kepala Riset Monex Investindo Ariston Tjendra menilai, nilai tukar rupiah berpotensi tertekan hari ini terhadap dolar AS seiring dengan penurunan indeks saham global. Terlebih penurunan bunga acuan Bank Indonesia (BI) di level 3,50% belum cukup mendorong penguatan rupiah.

“Kebijakan pemangkasan suku bunga acuan BI juga membantu memberikan tekanan ke rupiah karena perbedaan yield dengan dolar AS kian menipis,” kata Ariston di Jakarta, Jumat 19 Febuari 2021.

Selain itu sentimen negatif juga datang dari BI yang menurunkan angka prediksi pertumbuhan ekonomi 2021 karena kasus covid-19 yang masih meninggi di Indonesia.

BI memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia 2021 di kisaran 4,3%-5,3%, lebih rendah dari perkiraan sebelumnya pada kisaran 4,8%-5,8% sejalan dengan realisasi pertumbuhan ekonomi pada triwulan IV-2020.

Positivity rate Covid-19 di Indonesia juga masih tergolong tinggi dan hal ini menambah tekanan ke rupiah. Potensi kisaran hari ini Rp14.000/US$ hingga Rp14.050/US$,” tukas Ariston.

Sebagai informasi saja, berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) hari ini, (19/2) kurs rupiah berada pada posisi Rp14.085/US$ terlihat melemah dari posisi Rp14.058/US$ pada perdagangan kemarin (18/2). (*)

Editor: Paulus Yoga

Leave a Reply

Your email address will not be published.