Mansek Optimis Omicron Tak Pengaruhi Tren IPO Perusahaan Teknologi

Mansek Optimis Omicron Tak Pengaruhi Tren IPO Perusahaan Teknologi

YTD Saham BRI Masih Tercatat Perkasa
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Munculnya varian Covid-19 Omicron cukup mengejutkan dunia tidak terkecuali pada pasar modal Indonesia. Menanggapi hal ini, Adrian Joezer, Head of Equity Research Mandiri Sekuritas berpendapat, kemunculan varian baru tidak akan mempengaruhi tren IPO perusahaan teknologi seperti Bukalapak.

“Mengenai gangguan ke IPO, saya rasa kembali lagi, selama fundamental perusahaan mendukung dan memang storynya jelas, strengthnya clearly articulated, dan valuasinya reasonable, saya rasa tidak akan ada hambatan,” jelasnya, Selasa, 7 Desember 2021.

Joezer tidak memungkiri, bahwa Omicron akan menjadi salah satu faktor penghambat pemulihan ekonomi Indonesia. Meskipun demikian, ia yakin dengan masyarakat yang terbiasa hidup berdampingan dengan Covid-19 dan kebijakan pembatasan mobilitas dari pemerintah, perekonomian sudah berada pada jalur yang tepat.

Ia optimis, tren IPO pada perusahaan teknologi akan tetap tinggi pada tahun depan. Beberapa perusahaan seperti GoTo dan Traveloka juga dikabarkan akan segera melantai di bursa saham pada 2022 nanti.

“Kita berharap penggalangan dana akan tetap tinggi, supaya bisnis tetap berjalan dan bagus untuk ekonomi Indonesia. Secara struktur, ekonomi Indonesia sudah dijalan yang benar, jadi seharusnya dengan banyaknya perusahaan baru yang melantai, tingkat attractiveness (perusahaan teknologi) akan semakin baik ke depan,” katanya. (*)

 

Editor: Rezkiana Np

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita Pilihan

viagra satış cialis

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]