Mandiri Dan Pelindo IV Resmi Luncurkan ID Card Co-branding

Mandiri Dan Pelindo IV Resmi Luncurkan ID Card Co-branding

Kerjasama Mandiri -PPD
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – PT Bank Mandiri Tbk (Bank Mandiri) dan PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo IV) resmi meluncurkan produk pembayaran non tunai berupa co-branding uang elektronik (electronic money atau e-money) untuk ID Card co-branding pegawai Tujuannya, untuk memudahkan Pegawai Pelindo IV dalam bertransaksi sehari-hari.

Adapun peluncuran ID Card co-branding tersebut dilakukan oleh Direktur Utama Pelindo IV Doso Agung dan Direktur Digital Banking dan Technology Bank Mandiri Rico Usthavia Frans di Kantor Kementrian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Jakarta, Rabu 15 November 2017.

“Melalui kerjasama ini, nantinya setiap pegawai Pelindo empat dapat memanfaatkan ID Card co-branding tersebut untuk melakukan transaksi harian di pelabuhan,” ungkap Rico di Kantor Kementrian BUMN Jakarta, Rabu 15 November 2017.

Menurut Rico, kerjasama tersebut juga merupakan implementasi komitmen Bank Mandiri dalam meningkatkan transaksi nontunai dan mewujudkan gerakan non-tunai atau cashless society melalui kolaborasi dengan perusahaan BUMN lainnya

“Ke depan, kami juga akan mengembangkan e-integration port card berlogo e-money untuk digunakan oleh seluruh pengguna jasa di pelabuhan misalnya untuk acess card perusahaan logistik, dan transaksi retail di lingkungan pelabuhan kelolaan Pelindo empat,” tambah Rico

Agar dapat dimanfaatkan untuk berbagai transaksi non tunai, Rico menambahkan, ID Card co-branding tersebut juga dapat diisi ulang dengan menggunakan aplikasi e-money isi ulang pada telepon pintar Android yang memiliki fitur NFC (near field communication), pada Mesin ATM dan Kantor cabang Bank Mandiri.

Selain peluncuran ID Card co-branding tersebut, Bank Mandiri juga telah menyiapkan fitur layanan perbankan terintegrasi bank@work guna mempermudah pelayanan perbankan terhadap para karyawan Pelindo.

Rico menyebutkan, sinergi dengan Pelindo IV ini diharapkan dapat meningkatkan tingkat pemanfaatan uang elektronik berupa kartu berlogo e-Money oleh masyarakat luas.

Per Oktober 2017, frekuensi transaksi kartu prabayar e-money telah mencapai 423 juta transaksi dengan nilai sebesar Rp. 4,47 triliun, tumbuh 56 persen dari periode yang sama tahun lalu. Adapun jumlah kartu berlogo e-money yang telah diterbitkan Bank Mandiri pada akhir Oktober 2017 tercatat sebanyak 11 juta kartu.(*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]