Makin Besar, Dana Abadi Bidang Pendidikan Sudah Sentuh Rp99,11 Triliun

Makin Besar, Dana Abadi Bidang Pendidikan Sudah Sentuh Rp99,11 Triliun

Makin Besar, Dana Abadi Bidang Pendidikan Sudah Sentuh Rp99,11 Triliun
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Pemerintah telah melakukan penempatan dana sebesar Rp99,11 triliun dalam bentuk dana abadi di bidang pendidikan. Jumlah ini adalah akumulasi sejak tahun 2010 hingga 2021 yang merupakan bagian dari alokasi anggaran di sektor pendidikan yang disisihkan sebesar 20% dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Direktur Kekayaan Negara Dipisahkan, Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN), Meirijal Nur mengungkapkan pemerintah terus konsisten dalam komitmennya untuk mengembangkan Sumber Daya Manusia (SDM) Indonesia. Di sepanjang 2021, anggaran yang dialokasikan untuk dana abadi mencapai Rp20 triliun. Sedangkan, alokasi pada 2022 juga memiliki nominal yang sama di Rp22 triliun.

“Di tahun 2021, alokasinya (dana pendidikan) sebesar Rp20 triliun dan di 2022 alokasinya sebesar Rp20 triliun juga. Itu belum semuanya dicairkan sesuai dengan tahapan prosesnya. Kalau dijumlahkan hingga akhir 2021 dan ditambah alokasi 2022, jumlah dana abadi bidang pendidikan yang dikelola LPDP menjadi sekitar Rp120 triliun,” jelas Meirijal Nur pada paparannya, Jumat, 10 Juni 2022.

Total akumulasi Dana Abadi di Bidang Pendidikan sampai dengan 31 Desember 2021 tersebut juga terbagi menjadi 4 cabang. Masing-masing alokasi dana abadi tersebut, yaitu Dana Abadi Pendidikan sebesar Rp81,1 triliun, Dana Abadi Penelitian Rp8 triliun, Dana Abadi Perguruan Tinggi Rp7 triliun, dan Dana Abadi Kebudayaan Rp3 triliun.

Hasil pengelolaan dana abadi tersebut digunakan untuk memberikan program layanan beasiswa, peningkatan kompetensi, dan pendanaan riset. Adapun jenis program layanan beasiswa yang diselenggarakan oleh LPDP adalah Beasiswa Umum, Beasiswa Targeted, dan Beasiswa Afirmasi. Pengelolaan dana abadi ini dilakukan oleh Badan Layanan Umum (BLU) Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) yang bertanggung jawab kepada Menteri Keuangan.

Hingga akhir tahun 2021, LPDP telah memberikan beasiswa kepada 29.872 penerima yang berasal dari 34 provinsi se-Indonesia. Sebanyak 15.631 alumni penerima beasiswa LPDP bekerja di berbagai sektor. Terdapat 62,8% di antaranya bekerja di sektor publik seperti akademisi, peneliti, ASN, pegawai profesional, hingga TNI/Polri. Sedangkan sisanya 35% bekerja di sektor privat, dan 2,2% di sektor sosial. Khusus program Beasiswa Kolaborasi, sebanyak 69.952 orang telah menerima manfaatnya.

Sementara itu, LPDP juga telah membiayai 1.668 proyek riset dengan total nilai Rp1,4 triliun dalam empat skema. Empat skema tersebut adalah skema kompetisi dengan proporsi 11,9%, skema invitasi 5,8%, skema kolaborasi internasional 1,4%, dan proporsi terbesar pada skema mandatori sebesar 80,9%.

Sebagai informasi, dana abadi ini merupakan komitmen pemerintah di bidang pendidikan untuk menjamin keberlangsungan program pendidikan bagi generasi berikutnya dan untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) Indonesia yang berdaya saing. Guna menjaga komitmen ini, ke depan, APBN 2023 selain berperan menjaga pemulihan ekonomi nasional, juga diarahkan untuk mendorong produktivitas nasional, di antaranya melalui peningkatan kualitas SDM dan penguatan program pendidikan. (*)

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]