Lumayan, Modal Asing Masuk ke RI Rp980 Miliar

Lumayan, Modal Asing Masuk ke RI Rp980 Miliar

BI-Fast Cadangan Devisa Modal Asing Penggunaan Rupiah
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank Indonesia (BI) kembali mencatatkan aliran modal asing masuk atau capital inflow pada minggu terakhir di Maret 2022 dengan total sebesar Rp980 miliar.

“Berdasarkan data transaksi 28-31 Maret 2022, nonresiden di pasar keuangan domestik beli neto Rp0,98 triliun,” jelas Direktur Eksekutif Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono dalam keterangannya, Jumat, 1 April 2022.

Lebih lanjut, Erwin menjelaskan, aliran modal asing keluar paling besar dari aksi jual pasar Surat Berharga Negara sebesar Rp2,34 triliun. Capital outflow ini diikuti oleh inflow sebesar Rp3,33 triliun di pasar saham.

Jika diakumulasikan, aliran modal asing sampai dengan 31 Maret 2022 year-to-date (ytd), terjadi transaksi nonresiden jual neto Rp43,06 triliun di pasar SBN dan beli neto Rp30,28 triliun di pasar saham. Kemudian, Premi CDS Indonesia 5 tahun turun ke level 83,15 bps per 31 Maret 2022 dari 94,13 bps per 25 Maret 2022, sejalan meredanya risk off di pasar keuangan global.

Di sisi lain, berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), Indeks Harga Konsumen (IHK) pada Maret 2022 mengalami inflasi sebesar 0,66% (mtm), setelah pada bulan sebelumnya tercatat deflasi 0,02% (mtm).

Perkembangan ini dipengaruhi oleh peningkatan inflasi pada kelompok volatile food dan administered prices, di tengah inflasi kelompok inti yang relatif stabil. Secara tahunan, inflasi IHK Maret 2022 tercatat 2,64% (yoy), lebih tinggi dibandingkan inflasi pada bulan sebelumnya yang sebesar 2,06% (yoy).

“Ke depan, Bank Indonesia tetap konsisten menjaga stabilitas harga dan memperkuat koordinasi kebijakan dengan Pemerintah, baik di tingkat pusat maupun daerah, guna menjaga inflasi berada dalam kisaran sasaran 3,0±1% pada 2022,” terang Erwin.

Inflasi inti pada Maret 2022 tercatat 0,30% (mtm), relatif stabil dibandingkan inflasi Februari 2022 yang sebesar 0,31% (mtm). Berdasarkan komoditasnya, inflasi inti Maret 2022 terutama disumbang oleh komoditas emas perhiasan dan sewa rumah, seiring pergerakan harga emas global dan peningkatan mobilitas masyarakat.

Secara tahunan, inflasi inti Maret 2022 tercatat 2,37% (yoy), meningkat dibandingkan periode bulan sebelumnya yang sebesar 2,03% (yoy). Inflasi inti tetap terjaga di tengah permintaan domestik yang mulai meningkat, didukung stabilitas nilai tukar yang terjaga dan konsistensi kebijakan Bank Indonesia dalam mengarahkan ekspektasi inflasi.

Kelompok volatile food pada Maret 2022 mengalami inflasi 1,99% (mtm), meningkat dibandingkan bulan sebelumnya yang tercatat deflasi 1,50% (mtm). Perkembangan tersebut terutama dipengaruhi oleh inflasi cabai merah, minyak goreng, dan telur ayam ras, seiring dengan kendala cuaca di beberapa sentra produksi utama, implementasi pencabutan Harga Eceran Tertinggi (HET) minyak goreng kemasan sederhana dan premium, serta peningkatan biaya produksi pakan. Secara tahunan, kelompok volatile food mengalami inflasi 3,25% (yoy), meningkat dari bulan sebelumnya yang tercatat sebesar 1,81% (yoy).

Kelompok administered prices pada Maret 2022 mengalami inflasi 0,73% (mtm), meningkat dibandingkan dengan inflasi bulan sebelumnya yang tercatat 0,18% (mtm). Perkembangan tersebut dipengaruhi oleh inflasi bahan bakar rumah tangga dan bensin seiring penyesuaian harga LPG nonsubsidi dan BBM nonsubsidi.

Selain itu, inflasi administered prices juga didorong oleh inflasi angkutan udara seiring meningkatnya mobilitas udara. Secara tahunan, kelompok administered prices mengalami inflasi 3,06% (yoy), meningkat dari inflasi pada bulan sebelumnya yang sebesar 2,34% (yoy). (*)

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]