Lewat Anak Usaha, Phapros Terus Tingkatkan Ekspor di 2022

Lewat Anak Usaha, Phapros Terus Tingkatkan Ekspor di 2022

Dorong Pengembangan UMKM, Phapros Salurkan Dana Kemitraan
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – PT Lucas Djaja Group, sebagai anak usaha dari PT Phapros Tbk, melakukan ekspor produk Camvite Plus Syrup ke Afghanistan pada akhir Januari 2022 sebagai bagian dari upaya pengembangan pasar internasional yang ditargetkan meningkat signifikan tahun ini.

Direktur PT Lucas Djaja, Azrudyl Azrul Azwar mengatakan bahwa pihaknya rutin melakukan ekspor ke Afghanistan. Apalagi, kata dia, permintaan untuk multivitamin disana cukup tinggi, terutama pada musim dingin antara Desember hingga Maret. Sehingga multivitamin dibutuhkan untuk daya tahan tubuh.

“Ini guna menjaga daya tahan tubuh penduduk di sana kami pada awal tahun ini mengirimkan sebanyak 48.384 botol Camvite Plus Syrup,” ujar Azrul dalam keterangannya di Jakarta, 15 Februari 2022.

Camvite Plus Syrup ini merupakan produk suplemen kesehatan yang mengandung kalsium dan 9 vitamin, seperti vitamin C, E, A, dan vitamin B Kompleks yang bermanfaat untuk membantu pertumbuhan pada anak-anak dan menjaga kondisi kesehatan tubuh pada orang dewasa.

Ia menambahkan, pasar internasional merupakan salah satu target yang akan dikembangkan tahun ini. Selama ini, negara tujuan ekspor Lucas Djaja yaitu Afghanistan, Myanmar, dan Nigeria.

“Negara tujuan ekspor terbesar kami yaitu Afghanistan melalui produk CAMAAG, yang merupakan obat untuk sakit maag. Tahun ini, peningkatan pasar ekspor kami targetkan tumbuh signifikan dibandingkan dengan tahun lalu. Kami juga berupaya mencari negara tujuan baru sebagai bagian dari upaya penetrasi pasar internasional produk-produk Lucas Djaja,” ucapnya.

Di sisi lain, Direktur Utama PT Phapros, Tbk, Hadi Kardoko mengatakan, bahwa total nilai ekspor Phapros secara konsolidasi masih dibawah 10% dari total revenue Phapros di 2021 lalu. Namun, dalam 5 tahun yang akan datang pihaknya optimistis nilainya bisa lebih besar seiring dengan adanya permintaan atau tender dari pemerintah negara setempat.

Hadi menyampaikan pertumbuhan dalam beberapa tahun ke depan di sektor ekspor ini optimis didorong utamanya oleh produk-produk dari kelas terapi anti-infektif, antihistamin, kortikosteroid, antibiotik dan suplemen makanan. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]