Lagi, Bank Mandiri Konversi Empat Kantor Cabangnya di Aceh

Lagi, Bank Mandiri Konversi Empat Kantor Cabangnya di Aceh

Benarkah Likuiditas Perbankan Mulai Ketat?
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Banda Aceh – Bank Mandiri Provinsi Aceh kembali mengkonversi empat outletnya menjadi syariah pada  Senin, 21 September 2020. Keempat Kantor Cabang Pembantu (KCP) tersebut adalah KCP Lhoksukon, KCP Langsa Opak, Kantor Kas (KK) Batuphat Lhokseumawe, dan KK Blang Lancang Lhokseumawe.

Wono Budi Tjahyono, Regional CEO Bank Mandiri Sumatra I, menyatakan bahwa Bank Mandiri akan terus mengembangkan berbagai sektor demi memberi layanan terbaik kepada seluruh nasabah di Aceh. Proses konversi adalah bentuk dukungan perseroan terhadap implementasi Qanun Nomor 11 tahun 2018 tentang LKS.

Lebih lanjut, Wono mengungkapkan bahwa pihaknya telah mengkonversi 60% Dana Pihak Ketiga (DPK) dan 55% kredit ritel ke Bank Syariah Mandiri. Proses konversi akan dilakukan secara bertahap dilakukan mulai Oktober 2020.

“Paling lambat di semester 1 tahun 2021 kita sudah ready konversi semua ke Bank Syariah Mandiri. Untuk SDM secara bertahap sudah kita lakukan migrasi ke Bank Syariah Mandiri,” ujar Wono via livestreaming pada 21 September 2020.

Sebelumnya, tiga KCP Bank Mandiri di Banda Aceh juga sudah dikonversi ke syariah. KCP tersebut adalah KCP Peunayong, Ulee Kareng, dan Keutapang. Hingga saat ini, sudah 7 dari 52 kantor cabang Bank Mandiri di Aceh sudah konversi ke syariah. (*) Evan Yulian Philaret

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]