KSSK: Sistem Keuangan RI Tetap Stabil di Tengah Konflik Rusia-Ukraina

KSSK: Sistem Keuangan RI Tetap Stabil di Tengah Konflik Rusia-Ukraina

Terus Menguat, BI Sebut Pergerakan Rupiah Masih Undervalued
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Bank Indonesia (BI), Kementerian Keuangan (Kemenkeu), Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) yang tergabung dalam Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) menyatakan sistem keuangan di Indonesia tetap stabil ditengah tekanan eksternal akibat konfik geopolitik antara Rusia dan Ukraina.

Gubernur BI Perry Warjiyo mengungkapkan, pihaknya bersama Kemenkeu sudah melakukan beberapa langkah untuk menjaga stabilitas keuangan moneter. Salah satunya adalah dengan melakukan penyesuaian terhadap yield SBN.

Hal ini disebabkan oleh meningkatnya suku bunga Bank Sentral Amerika, Fed Fund Rate (FFR) yang agresif akibat inflasi yang tinggi. Kenaikan FFR akan berdampak pada meningkatnya US Treasury yang akhirnya menekan yield Surat Berharga Negara (SBN).

“Kalau naik (US Treasury), ada kemungkinan tekanan-tekanan yield SBN dalam negeri juga meningkat. Penyesuaian yield ini yang kami koordinasikan supaya ada kenaikan tetapi secara wajar dan memberikan daya tarik modal asing untuk masuk,” jelas Perry pada paparannya, Rabu, 13 April 2022.

Kemudian, BI juga terus memonitor pergerakan nilai tukar Rupiah yang saat ini masih stabil. Perry menyebut dukungan positif terhadap nilai tukar masih cukup kuat. Kondisi neraca perdagangan cukup bagus bahkan surplus sehingga pasokan valas dalam negeri menjadi cukup dan mendukung nilai tukar yang stabil. Memang ada depresiasi namun masih jauh lebih kecil dibandingkan negara-negara lain.

Adapun surplus neraca perdagangan pada Februari 2022 meningkat mencapai US$3,83 miliar. Peningkatan ini didukung oleh surplus neraca perdagangan non migas terutama dengan meningkatnya harga-harga komoditas global seperti batu bara, besi, baja serta CPO.

Terakhir, BI memastikan cadangan devisa saat ini lebih dari cukup. Per Maret 2022 cadangan devisa mencapai US$139,1 miliar yang setara dengan pembiayaan 7,2 bulan impor atau 7,0 bulan impor dan pembiayaan utang luar negeri pemerintah.

“KSSK terutama BI telah dan akan terus memastikan stabilitas eksternal terjaga dari dampak kenaikan FFR maupun ketegangan geopolitik terhadap kenaikan yield US Treasury,” jelasnya. (*)

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]