Kredit Perbankan Tahun Depan Diprediksi Tumbuh Melambat di Angka 8%

Kredit Perbankan Tahun Depan Diprediksi Tumbuh Melambat di Angka 8%

kekayaan intelektual
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Chief Economist PermataBank Josua Pardede memprediksi pertumbuhan kredit perbankan di tahun 2023 akan lebih moderat dikisaran angka 8% hingga 10%. Sementara, untuk tahun 2022 pertumbuhannya akan tetap solid di level 9% -11%.

Mempertimbangkan kondisi ekonomi tahun depan, bahwa adanya dampak dari pelambatan ekonomi global dan penyesuaian suku bunga Bank Indonesia terhadap suku bunga perbankan, menjadi faktor kredit perbankan akan tumbuh sedikit lebih rendah.

“Ada kecenderungan bahwa dari beberapa sektor ekonomi akan terpengaruh dari dampak global. Selain itu, beberapa negara juga terancam resesi seperti US (Amerika Serikat), Eropa, dan Inggris,” ujar Josua, di Jakarta, dikutip Rabu, 7 Desember 2022.

Meski demikian, kebijakan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang melanjutkan restrukturisasi kredit di sektor tertentu hingga Maret 2024, seperti sektor UMKM, sektor penyediaan akomodasi dan makan-minum, dan sektor padat karya akan membantu perbankan tetap menjaga NPL-nya (Non Performing Loan).

“Kita berharap risiko kredit pun masih akan manageable, sekalipun untuk sebagian sektor lainnya diluar yang dilanjutkan OJK tersebut setelah Maret 2023,” kata Josua.

Seperti diketahui, OJK telah melaporkan pertumbuhan kredit perbankan hingga Oktober 2022 yang mencapai 11,95 yoy%, ditopang oleh kredit investasi yang tumbuh sebesar 13,65% yoy. Disisi lain, kredit restrukturisasi Covid-19 kembali mencatatkan penurunan menjadi sebesar Rp514,07 triliun. Sementara, untuk NPL net dan NPL gross masing-masing sebesar 0,78% dan 2,72%. (*)

Editor: Rezkiana Nisaputra

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]