Konsumsi Rumah Tangga Dorong Ekonomi Tumbuh 5%

Konsumsi Rumah Tangga Dorong Ekonomi Tumbuh 5%

Konsumsi Rumah Tangga Dorong Ekonomi Tumbuh 5%
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta–Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal III-2016 turut dirorong oleh konsumsi rumah tangga. Pertumbuhan ekonomi pada periode tersebut diperkirakan berada di level 5% atau lebih rendah dari yang diasumsikan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Perubahan 2016 yang sebesar 5,2%.

Demikian pernyataan tersebut seperti disampaikan oleh Ekonom Grup Riset DBS Bank, Gundy Cahyadi dalam keterangannya, di Jakarta, Jumat, 4 November 2016. Menurutnya, pertumbuhan ekonomi ditopang oleh sektor konsumsi rumah tangga yang mulai membaik.

“Pertumbuhan PDB kemungkinan akan tinggal di sekitar 5%, sejalan dengan pertumbuhan konsumsi rumah tangga yang telah stabil dan terus mendorong pertumbuhan PDB secara keseluruhan,” ujarnya.

Namun demikian, dirinya mengkhawatirkan adanya perlambatan yang signifikan pada belanja pemerintah yang akan menghambat untuk mendongkrak perekonomian. Kendati begitu, program pemerintah amnesty pajak diyakini bakal ikut menopang perekonomian nasional.

“Program yang disediakan oleh penerimaan amnesti pajak sudah cukup untuk telah menghilangkan kekhawatiran kami,” ucapnya.

Lebih lanjut dia berharap, investasi swasta dapat tumbuh lebih cepat sehingga akan mendorong perekonomian, meski pertumbuhan investasi secara keseluruhan telah pulih. “Tetapi hanya pada kecepatan bertahap dan masih agak jauh dari 7-8% yang kita pikir itu mampu,” ucapnya. (*) (Baca juga : Jokowi Ingin Pertumbuhan Ekonomi Mencapai Di Atas 6%)

 

 

Editor: Paulus Yoga

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]