Kewajiban Neto Investasi Internasional RI Meningkat di Akhir 2021

Kewajiban Neto Investasi Internasional RI Meningkat di Akhir 2021

Robot Trading
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Posisi Investasi Internasional (PII) Indonesia membukukan kewajiban neto US$278,6 miliar (23,5% dari PDB) pada akhir triwulan IV 2021. Bank Indonesia mencatat angka ini meningkat dibandingkan dengan kewajiban neto pada akhir triwulan III 2021 sebesar US$277,3 miliar (24,2% dari PDB).

“Adapun peningkatan kewajiban neto tersebut berasal dari peningkatan posisi Kewajiban Finansial Luar Negeri (KFLN) dan penurunan posisi Aset Finansial Luar Negeri (AFLN),” jelas Direktur Eksekutif Kepala Departemen Komunikasi Erwin Haryono, Jumat, 25 Maret 2022.

Jika dirinci, posisi KFLN Indonesia naik 0,1% (qtq) dari US$709,2 miliar pada akhir triwulan III 2021 menjadi US$709,6 miliar pada akhir triwulan IV 2021. Peningkatan kewajiban tersebut antara lain disebabkan oleh aliran masuk investasi langsung dalam bentuk ekuitas sejalan dengan optimisme investor terhadap prospek pemulihan ekonomi domestik.

Peningkatan KFLN juga dikontribusikan oleh faktor revaluasi positif atas nilai instrumen keuangan domestik yang dipengaruhi kenaikan kinerja saham serta penguatan nilai tukar Rupiah terhadap dolar AS.

Sedangkan pada akhir triwulan IV 2021, posisi AFLN sedikit turun sebesar 0,2% (qtq) dari US$431,9 miliar pada akhir triwulan sebelumnya menjadi US$431,0 miliar. Penurunan aset investasi lainnya bersumber dari penarikan simpanan sektor swasta domestik pada bank di luar negeri sejalan dengan kebutuhan pembiayaan aktivitas perekonomian serta penurunan cadangan devisa antara lain disebabkan oleh kebutuhan pembayaran utang luar negeri Pemerintah.

Penurunan posisi AFLN lebih lanjut tertahan oleh revaluasi positif akibat peningkatan rerata indeks saham dan harga aset lainnya pada negara penempatan.

Perkembangan PII Indonesia secara keseluruhan 2021 mencatat penurunan kewajiban neto dibandingkan dengan posisi akhir tahun sebelumnya.

Secara keseluruhan, PII Indonesia mencatat kewajiban neto sebesar US$278,6 miliar pada 2021 (23,5% dari PDB), turun dibandingkan dengan posisi kewajiban neto pada akhir 2020 sebesar US$280,0 miliar (26,4% dari PDB).

Penurunan kewajiban neto PII tersebut didorong oleh posisi AFLN yang meningkat US$26,5 miliar dolar AS (6,6% yoy) terutama dari aset investasi lainnya dan cadangan devisa, melampaui peningkatan posisi KFLN sebesar US$25,1 miliar (3,7% yoy) utamanya dari kewajiban investasi langsung dan investasi portofolio.

Bank Indonesia memandang perkembangan PII Indonesia pada triwulan IV 2021 dan keseluruhan tahun 2021 tetap terjaga serta mendukung ketahanan eksternal. Hal ini tercermin dari rasio PII Indonesia terhadap PDB untuk keseluruhan 2021 yang menurun dibandingkan 2020. Selain itu, struktur kewajiban PII Indonesia juga didominasi oleh instrumen berjangka panjang (93,9%) utamanya dalam bentuk investasi langsung.

“Ke depan, Bank Indonesia meyakini kinerja PII Indonesia akan tetap terjaga sejalan dengan upaya pemulihan ekonomi Indonesia dari dampak pandemi Covid-19 yang didukung sinergi bauran kebijakan Bank Indonesia dan Pemerintah, serta otoritas terkait lainnya. Meskipun demikian, Bank Indonesia akan tetap memantau potensi risiko terkait kewajiban neto PII terhadap perekonomian,” tutup Erwin. (*)

 

Editor: Rezkiana Nisaputra

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]