Keputusan BI Tahan Bunga Acuan Sudah Tepat dan Sesuai ‘Dosis’

Keputusan BI Tahan Bunga Acuan Sudah Tepat dan Sesuai ‘Dosis’

BI
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on email
Share on linkedin

Jakarta – Keputusan Bank Indonesia (BI) yang masih mempertahankan suku bunga acuan BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) sebesar 3,5% dengan Lending dan Deposit Facility yang juga dipertahankan, merupakan langkah yang tepat Bank Indonesia dalam menjaga stabilitas nilai tukar rupiah dan juga inflasi.

“Menurut saya itu langkah yang tepat (tepat waktu, tepat sasaran dan tepat dosis atau takaran),” ujar Ekonom dan Co-Founder sekaligus Dewan Pakar Institute of Social, Economics and Digital (ISED) Ryan Kiryanto dalam keterangannya, Kamis, 21 Juli 2022.

Menurut Ryan, kebijakan Bank Indonesia mempertahankan suku bunganya merupakan sebuah kebijakan yang terukur di tengah tekanan eksternal yang kuat karena dampak perang Rusia-Ukraina, disrupsi rantai pasokan global, global stagflation, dan lonjakan inflasi dunia sedang membayangi perekonomian Indonesia.

“Dengan mengacu kepada tujuan menjaga stabilitas rupiah dan mengendalikan inflasi sesuai jangkar BI, ditambah untuk menjaga momentum pertumbuhan, maka keputusan tadi tepat,” ucap Ryan.

Selain itu, beberapa faktor seperti volatilitas nilai tukar rupiah yang stabil, inflasi inti yang masih dalam jangkar BI, dan cadangan devisa yang kuat, serta surplus neraca dagang yang didukung harga komoditas ekspor yang tinggi, juga menjadi pertimbangan BI untuk tidak mengubah stance kebijakan moneternya yang cenderung dovish.

Di saat yang sama, stance kebijakan bank-bank sentral negara lain (AS, Korsel, Eropa, Inggris, Australia, Kanada) condong hawkish atau ketat dimana suku bunga acuan dinaikkan mengikuti inflasinya karena pro stabilitas. Menurutnya, keputusan RDG BI sebenarnya juga sudah sesuai ekspektasi mayoritas ekonom sehingga tidak terlalu mengejutkan.

“Pernyataan BI yang akan selalu memantau perkembangan pasar dan perekonomian global dan domestik memberikan garansi bahwa bank sentral selalu ada di pasar dan kebijakannya ahead the curve (antisipatif dan preemptive) dan ini meningkatkan kepercayaan pasar,” tutupnya. (*)

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Pilihan

Segera Daftarkan Diri Anda Menjadi Kontributor di

Silahkan isi Form di bawah ini

[ultimatemember form_id=”1287″]